News:Cara Menggunakan Lampu Jalan Untuk Street Photography Malam Hari

Oleh Admin - DOSS Camera & Gadget
Aug 5, 2021
Cara Menggunakan Lampu Jalan Untuk Street Photography Malam Hari

Street photography dan perkotaan di malam hari sebenarnya bisa dilakukan dengan mudah. Lampu jalan sebagai sumber cahaya siap pakai, dapat secara efektif memberikan semua cahaya yang kita butuhkan untuk bidikan kita. Iluminasi memberi kita ide komposisi dan opsi untuk mengambil bidikan yang hebat. Jadi bagaimana kita bisa menggunakan lampu jalan di foto bidikan kita? Berikut ulasan singkatnya.

 

Mengapa Lampu Jalan?


Sebagian besar dari kita pasti memiliki sahabat ataupun teman. Namun, mereka lebih sering tidak bersama kita saat kita keluar memotret fotografi jalanan malam. Ini sebenarnya hal yang baik karena satu, mereka mungkin akan mengalihkan perhatian kita, dan sahabatmu yang ada saat ini akan diganti dengan sahabat baru yakni lampu-lampu jalan.

Lampu jalan adalah elemen dasar yang akan membantu kita membuat gambar malam yang indah. Tanpa lampu jalan, tidak ada street photography malam karena jalanan akan gelap gulita dan tidak akan ada cahaya bagi kamera untuk menghasilkan eksposur yang layak. Jadi lampu jalan yang sederhana melakukan beberapa hal, yaitu:

 

  1. Ini menyalakan sumbernya, memungkinkan seluruh tiang lampu menjadi menyala yang dapat terlihat atmosfer, tergantung pada areanya.
  2. Ini memantulkan cahaya ke daerah sekitarnya. Ini dapat membuat sorotan menarik di dinding, pintu, trotoar, jalan, orang, dll.
  3. Memungkinkan kita menyusun gambar fotografi jalanan malam secara kreatif. Kita dapat menggunakan Filter Pro-Mist pada lensa, yang akan menciptakan halasi atmosfer di sekitar cahaya lampu jalan. Kita dapat memotret seseorang yang memasuki kolam cahaya, dikelilingi oleh bayangan yang dalam. Kita dapat fokus pada detail dan tekstur yang dipantulkan oleh iluminasi lampu jalan pada dinding atau bangunan. Jika berkabut, lampu jalan terlihat sangat atmosferik, terutama saat mereka menjauh dari kejauhan. Kita bahkan dapat menggunakan lampu jalan itu sendiri sebagai elemen utama komposisi.

 

 

Pengaturan kamera


Hal yang paling penting untuk diambil saat memotret lampu jalan dan cahaya pantulnya adalah tidak mengekspos gambar secara berlebihan. Setelah gambar overexposed dibiarkan dengan sorotan terpotong di pasca-pemrosesan yang tidak dapat dipulihkan dan oleh karena itu detail akan hilang selamanya. Inilah mengapa kita perlu belajar untuk mengelompokkan eksposur ketika memotret street photography di malam hari.

Ketika kita keluar di lapangan, kita bisa menyetel ke 2 stop underexposed / bidikan eksposur yang benar / 2 stop overexposed. Dengan cara ini kita telah menolong diri sendiri jika ada area bayangan yang kurang terang dalam bidikan kita yang terekspos dengan benar dan jendela atau lampu jalan yang padam dalam bidikan yang terpapar dengan benar.

Kemudian, di Photoshop, kita akan dapat memadukan bidikan yang kurang terang, (di mana lampu jalan diekspos dengan benar), dengan bidikan pemandangan yang terekspos dengan benar, (di mana lampu jalan telah dipadamkan). Kita bisa melapisi kedua bidikan bersama-sama, menggunakan pemandangan yang terekspos dengan baik sebagai lapisan atas, dan dengan lembut mengaplikasikan Brush pada lampu jalan yang terekspos sempurna dari lapisan bawahnya yang kurang terang.

Ketika kita memotret fotografi jalanan malam, kita juga bisa menggunakan proses yang berbeda. Kita dapat memeriksa lokasi sebelum mulai memotret orang dan memutar pengaturan, memeriksa histogram, dan mengekspos sorotan, memastikan bahwa histogram tidak terpotong di sebelah kanan (meniup sorotan) dan menyesuaikannya. Sayangnya, mungkin ada bayangan yang dalam, tetapi jika kita memotret pada nilai ISO yang tidak melampaui ambang batas noise ISO kamera, maka kita bisa tahu jika kita dapat memulihkan bayangan itu di aplikasi Lightroom.

Noise tidak menjadi masalah karena tidak mempengaruhi estetika komposisi, atau storytelling Street Photography. Namun, sorotan yang berlebihan, dalam banyak kasus akan merusak gambar. Jadi, dalam hal pengaturan fotografi jalanan malam, histogram adalah sahabat kedua kita.

 

Apa yang Dicari?


Iluminasi, bayangan, tekstur, detail, kontras, getaran, dan sorotan. Ini adalah elemen yang dapat difoto yang dapat kita gunakan dalam fotografi jalanan malam hari, untuk membuat gambar kita menonjol. Mari kita lihat beberapa di antaranya.

 

 

Contoh

 


Hasil akhir campuran foto.
Sumber: Joe Redski/Petapixel

 


Diekspos dengan tepat, namun sedikit overexposed.
Sumber: Joe Redski/Petapixel

 


Underexposed.
Sumber: Joe Redski/Petapixel

 

 

Fotografer dapat menonjolkan detail dalam gambar ini karena pantulan lampu jalan di dinding dan di atas tanah berbatu. Perhatikan sorotan indah di tepi dan punggung dinding dan detail pada dedaunan yang layu. Perhatikan betapa halus sorotan turun ke dalam bayangan. Fotografer memadukan eksposur dengan gambar yang diekspos untuk pemandangan dan gambar yang kurang terang untuk lampu, yang memiliki detail kotor yang dapat lihat di housing lampu.

 


Sumber: Joe Redski/Petapixel

 

Gambar ini berfungsi karena cahaya lampu yang dipantulkan menunjukkan bahwa ini sebenarnya adalah sebuah bangunan. Kedua lampu jendela itu sama sekali tidak memantulkan banyak cahaya. Jika lampu tidak menyala, Kita hanya akan melihat dua jendela, yang akan terlihat sia-sia. Cahaya lampu melengkapi jendela yang tampak menakutkan, memberikan bayangan lembut di sekitarnya. Ini menciptakan sebuah cerita dan membuat kita bertanya-tanya, “Mengapa hanya lampu itu yang menyala di atas sana? Apa yang terjadi di ruangan itu?”

 


Sumber: Joe Redski/Petapixel

 

Halasi cahaya yang indah di sekitar lampu disebabkan oleh Filter Tiffen Pro-Mist yang menambahkan sejumlah atmosfer ke lampu. Dalam gambar ini, lampu menerangi trotoar dan jalan yang memungkinkan fotografer menggunakan trotoar dan marka kuning sebagai garis terdepan. Perhatikan bagaimana lampu jalan memberikan bayangan yang menarik di bawahnya, dan bagaimana lampu jalan lain membuntuti ke kejauhan, ini menciptakan kedalaman.

 


Sumber: Joe Redski/Petapixel

 

Fokus utama gambar ini adalah lampu jalan yang, di tengah bidikan, menciptakan simetri. Ini juga menerangi detail di dinding dan trotoar, menciptakan daya tarik visual dan juga memberikan bayangan indah di sekitar area yang diterangi. Bayangkan jika lampu jalan tidak ada. Kita hanya akan melihat sekelompok jendela. Tidak akan ada petunjuk visual tentang bagian mana dari jendela itu.

 


Sumber: Joe Redski/Petapixel

 

Lampu jalan ini dengan indah menerangi pintu-pintu merah itu dan juga menciptakan kedalaman dan bentuk, seperti yang kita lihat detail bayangan di dinding dan di belakang rumah. Lampu jalan juga memberikan elemen tambahan yang menarik, mengungkapkan kepada audiens bahwa ini adalah jalan. Bayangkan jika tidak ada lampu. Rumah itu akan terlihat datar dan kita mungkin bertanya-tanya apakah rumah yang menarik ini benar-benar nyata.

 


Sumber: Joe Redski/Petapixel

 

Jika bukan karena lampu jalan yang dipasang di latar depan, maka gambar ini tidak akan berfungsi sama sekali karena seluruh hamparan trotoar akan gelap gulita, hingga lampu jalan berikutnya di kejauhan.

 


Sumber: Joe Redski/Petapixel

 

Lampu jalan di gambar ini berwarna aneh yang ternyata menjadi hal yang indah, karena menambahkan kontras warna oranye yang indah dengan langit jam biru. Lampu hijau itu menambahkan elemen misteri lebih lanjut pada gambar fotografi jalanan malam kota yang penuh warna ini.

 

Jika kita membayar pajak, maka kita akan selalu memiliki cahaya, yang berarti bahwa kita akan dapat keluar rumah dan memotret fotografi jalanan dan perkotaan pada malam hari yang indah. Lain kali jika Sahabat DOSS keluar di malam hari, carilah apa yang diterangi lampu jalan (atau tidak) dan lihat apakah ada kontras yang dapat difoto atau apakah ada cerita untuk diceritakan melalui citra visual, ya.

KOMENTAR
1000 Karakter tersisa
Komentar

Berita Terkait


Rekomendasi Berita


Tips Untuk Kamu