4 Tips Berguna Candid Wedding Photography yang Harus Kamu Tahu

4 tips untuk memotret pernikahan dengan cara candid. Dengan begitu, lain kali Anda dipesan untuk pernikahan, Anda siap membuat rangkaian gambar candid yang menakjubkan! Yuk mari kita simak.

4 tips untuk memotret pernikahan dengan cara candid. Dengan begitu, lain kali Anda dipesan untuk pernikahan, Anda siap membuat rangkaian gambar candid yang menakjubkan! Yuk mari kita simak.

Acara Pernikahan telah berubah drastis dalam beberapa tahun terakhir. Hari-hari ini, pasangan pengantin maupun keluarga menginginkan lebih banyak dari seorang fotografer pernikahan membidik secara candid selain foto yang kaku; mereka sering lebih suka fotografi pernikahan candid karena menangkap emosi pasangan dan tamu yang menikmati diri mereka sendiri tanpa perlu membariskan semua orang di depan kamera.

Tapi fotografi candid jauh lebih dari sekadar mengarahkan kamera Anda ke orang dan memotret. Jika Anda ingin menangkap gambar yang bagus, Anda perlu memahami nuansa yang lebih halus yang terlibat dalam pendekatan candid 

Di bawah ini, penulis membagikan 4 tips untuk memotret pernikahan dengan cara candid. Dengan begitu, lain kali Anda dipesan untuk pernikahan, Anda siap membuat rangkaian gambar candid yang menakjubkan! Yuk mari kita simak

Harus selalu siap

Apa pun yang terjadi, selalu siap untuk memotret

Secara khusus, pastikan Anda selalu memperhatikan momen-momen menarik. Anda tidak pernah tahu apa yang akan terjadi, dan jika Anda berhenti memperhatikan pemandangan di sekitar Anda, ada kemungkinan Anda akan melewatkan sesuatu yang fenomenal. Sebaiknya sering-sering memindai ruangan untuk memeriksa momen yang sedang dibuat, dan bahkan saat Anda mengarahkan kamera ke mata, pastikan Anda sangat sadar akan tindakan di sekitar Anda.

Kenali pengaturan yang akan digunakan

Anda harus mengetahui peralatan Anda seperti punggung tangan Anda. Mode semi-otomatis seperti Prioritas Apertur sangat membantu dan dapat mengurangi beberapa tekanan, tetapi tidak sempurna dan dapat menyebabkan masalah dari waktu ke waktu, jadi penting bagi Anda untuk memahami dengan tepat cara kerja kamera jika Anda perlu melakukan pengaturan penyesuaian atau mengambil alih sepenuhnya.

Plus, bahkan jika Anda menggunakan mode Prioritas Apertur, Anda harus memilih apertur, ISO, mode pengukuran , mode fokus otomatis , mode area fokus otomatis, dan white balance . Dengan kata lain, Anda harus benar-benar tahu apa yang Anda lakukan!

Berikut adalah beberapa item yang perlu diingat:

  • Kecepatan rana harus diatur dengan hati-hati agar bidikan Anda tetap tajam. Pastikan Anda selalu memotret pada 1/100 detik atau lebih tinggi, dan jika subjek Anda bergerak, biasanya Anda harus bekerja pada 1/250 detik, 1/500 detik, atau bahkan pada 1/1000 detik.

  • Biasanya merupakan ide bagus untuk menyetel apertur yang lebih lebar agar lebih banyak cahaya masuk, meskipun perlu diingat bahwa apertur yang lebih lebar akan mengurangi kedalaman bidang , jadi Anda harus memilih titik fokus dengan hati-hati.

  • Saat memotret di dalam ruangan, biasanya Anda membutuhkan ISO yang lebih tinggi untuk memungkinkan kecepatan rana yang lebih cepat yang saya sebutkan di atas. Jangan takut untuk mendorong ISO kamera Anda ke 800, 1600, 3200, 6400, dan seterusnya – meskipun juga menyadari bahwa ISO yang lebih tinggi cenderung menghasilkan banyak noise , jadi Anda tidak ingin meningkatkan ISO lebih dari yang diperlukan.

 

Baca juga:

Sony Virtual Story Mudahkan Pekerjaan Fotografer Wedding

Wedding Photographer Wajib Tahu! 5 Lensa Sony Terbaik Untuk Acara Pernikahan

Pilihan Kamera yang Cocok Buat Wedding Photography, Kamu Punya Salah Satunya?

 

Pakai lensa zoom telefoto

Fotografi pernikahan candid adalah tentang mengambil foto mempelai wanita, pria, tamu, dll., tanpa diketahui. Anda tidak akan mengabadikan momen candid yang indah jika Anda melayang beberapa inci dari mempelai wanita dengan kamera mengarah ke wajahnya!

Itu sebabnya saya sangat merekomendasikan bekerja dengan lensa zoom telefoto. Saya secara teratur memotret pernikahan dengan lensa 70-200mm atau bahkan 100-400mm jika mengabadikan momen candid adalah prioritasnya. Lensa yang lebih panjang ini mungkin tampak berat pada awalnya, tetapi Anda akan segera terkesan dengan bagaimana lensa ini dapat membantu Anda menangkap aksi dan emosi tanpa secara aktif mengganggu orang yang terlibat.

Jangan gunakan lampu flash

Salah satu cara jitu agar menarik perhatian subjek Anda adalah dengan menyalakan lampu kilat, baik itu lampu kilat khusus atau lampu kilat pop-up di kamera Anda. Segera setelah Anda diperhatikan, subjek Anda akan sadar diri, dan Anda akan kehilangan efek candid yang indah.

Nah semoga tips tadi bisa membantu anda ya. Oiya buat anda yang mau order Lensa telefoto di DOSS bisa klik link di bawah ini ya. Penulis sudah kasih rekomendasinya nih.
Sony FE 70-200mm f4 G OSS Lens

Sony FE 70-200mm f2.8 GM OSS Lens

Panasonic Lumix S Pro 70-200mm f4 OIS Lens

Canon RF 70-200mm f2.8L IS USM Lens

Fujifilm XF 55-200mm f3.5-4.8 R LM OIS Lens

https://telegram.me/dosscommunity

https://bit.ly/dossbali

https://bit.ly/dossbandung

https://bit.ly/dossjogja

https://bit.ly/dosskemang

https://bit.ly/dosssuperstorecideng

https://bit.ly/dossratuplaza

https://bit.ly/dossmakassar

Website DOSS: www.doss.co.id

Source: Digital photography school

Oleh Admin - DOSS Camera & Gadget
January 17, 2023
KOMENTAR
1000 Karakter tersisa
0 Komentar
Belum ada komentar