News:Tips Fotografi Malam Hari Agar Mendapat Foto yang Bagus

Oleh Admin - DOSS Camera & Gadget
Nov 15, 2021
Fotografi malam adalah genre fotografi lanskap yang menarik. Anda berdiri di luar dalam kegelapan total tetapi tampilan kamera menunjukkan sesuatu yang lain: langit berbintang dan keindahan di sekitar Anda.

Fotografi malam adalah genre fotografi lanskap yang menarik. Anda berdiri di luar dalam kegelapan total tetapi tampilan kamera menunjukkan sesuatu yang lain: langit berbintang dan keindahan di sekitar Anda.

Memotret langit malam tidak semudah yang diharapkan. Bahkan, dalam banyak kasus, hal ini sangat berlawanan dengan fotografi lanskap 'biasa'. Menggunakan pengaturan 'salah' dapat menyebabkan gambar hitam lengkap, dan dari pengalaman, banyak frustrasi.

Untuk menangkap gambar langit malam yang indah, Anda harus memilih aperture, ISO, dan Shutter Speed yang tepat. Ini adalah pengaturan yang ingin Anda gunakan:

Gunakan Open Aperture

Meskipun kami cenderung memotret dengan aperture sempit untuk fotografi lanskap biasa (untuk mencapai ketajaman depan-ke-belakang), fotografi malam membutuhkan aperture yang lebih cepat.


 Nikon D810 + Nikon 14-24mm @ f/2.8 – ISO 3200 – 30 detik

Lensa sudut lebar dengan apertur cepat seperti f/2.8 lebih disukai untuk fotografi malam hari, namun sayangnya, lensa ini sering kali harganya dua kali lipat dari harga lensa dengan apertur maksimum f/4.

Itu tidak berarti bahwa Anda tidak bisa mendapatkan gambar yang bagus dengan lensa f/4. Ini hanya berarti bahwa Anda memerlukan ISO yang lebih tinggi atau Shutter Speed yang lebih lambat untuk mendapatkan hasil yang serupa.

 

Anda Membutuhkan ISO Tinggi

Fotografi malam dalam banyak hal merupakan kebalikan dari fotografi lanskap biasa. Pada siang hari, ISO rendah lebih disukai karena lebih sedikit noise dan grain. Namun, pada malam hari, seringkali gelap gulita dan menggunakan pengaturan yang sama seperti di siang hari akan menghasilkan gambar hitam pekat.

Itu sebabnya kita perlu membuat beberapa pengaturan.

Menggunakan ISO yang lebih tinggi berarti sensor kamera lebih sensitif terhadap cahaya dan memungkinkan Shutter Speed yang lebih pendek untuk mendapatkan eksposur yang sama. ISO tinggi juga berarti memperkenalkan sejumlah besar noise dan grain pada gambar; itulah sebabnya kami cenderung menjaganya serendah mungkin.

 

Tergantung pada fase bulan dan cahaya buatan, saya biasanya menggunakan ISO antara 1600 dan 3200. Dalam skenario tertentu, saya mungkin lolos dengan menggunakan ISO yang lebih rendah seperti 800 atau 1000.

Daftar dan dapatkan akses instan ke lembar contekan fotografi malam yang dapat dicetak yang mengungkapkan hal-hal penting dalam menciptakan gambar yang menakjubkan dalam kegelapan, ditambah barang fotografi lanskap lainnya.

 

Shutter Speed Seharusnya Tidak Terlalu Lambat

Saat ini Anda mungkin bertanya: mengapa saya tidak bisa mempertahankan ISO rendah dan aperture sempit saja, tetapi Shutter Speed yang sangat lambat?

Jawabannya cukup sederhana.

Shutter Speed yang terlalu lambat akan menghasilkan bintang yang buram. Shutter Speed beberapa menit, atau bahkan berjam-jam, sering digunakan untuk membuat jejak bintang.


Nikon D810 + Nikon 14-24mm @ f/2.8 – ISO 1000 – 6 dtk

Untuk menjaga agar bintang tetap tajam, Anda perlu menghitung Shutter Speed maksimum untuk lensa Anda. Untungnya, ada formula! Ambil angka 500 (untuk sensor full-frame) atau 300 (untuk sensor crop) dan bagi dengan panjang fokus:

14mm: 500/14 = 35 detik (300/14 = 21 detik)

16mm: 500/16 = 31 detik (300/16 = 18 detik)

20mm: 500/20 = 25 detik (300/20 = 15 detik)

24mm: 500/24 ​​= 20 detik (300/24 ​​= 12 detik)

Gunakan rumus di atas untuk menghitung Shutter Speed maksimum lensa Anda agar bintang tetap tajam. Penggunaan Shutter Speed yang lebih lambat akan menghasilkan bintang yang muncul sebagai jejak bujur yang buram.

Secara pribadi, saya menghindari penggunaan waktu pencahayaan lebih dari 30 detik bahkan pada 14mm.

Pengaturan Terbaik untuk Fotografi Malam

Sekarang Anda seharusnya sudah memiliki gambaran yang jelas tentang pengaturan apa yang akan digunakan saat berikutnya Anda memotret langit malam, tetapi mari kita rangkum:

Meskipun pengaturan yang tepat akan berubah dari gambar ke gambar, pengaturan ideal untuk fotografi malam adalah ISO tinggi (biasanya mulai dari 1600), bukaan diafragma terbuka (seperti f/2.8 atau f/4) dan Shutter Speed terpanjang yang mungkin dihitung. dengan aturan 500 atau 300.

Source

 

KOMENTAR
1000 Karakter tersisa
Komentar

Berita Terkait


Rekomendasi Berita


Tips Untuk Kamu