5 Kesalahan Dalam Travel Photography yang Fotografer Harus Tahu

5 Kesalahan Dalam Travel Photography yang Fotografer Harus Tahu.

Travel Photography tidak harus sulit, namun ada beberapa kesalahan yang dilakukan pemula – dan bahkan fotografer berpengalaman! – lakukan berulang kali .

Tapi apa kesalahan ini? Dan bagaimana Anda bisa menghindari pembuatannya di masa depan?

Dalam artikel ini, penulis membagikan 5 kesalahan Travel Photography yang paling umum dari Kaf Dadfar; Penulis juga menjelaskan cara memperbaikinya. Saat Anda selesai membaca, Anda akan tahu cara mengatasi masalah-masalah yang mengganggu ini untuk selamanya!

istockphoto-1096035138-170667a.webp

1. Mengambil foto wisata

Jika Anda mencari landmark atau lokasi terkenal di Google, Anda akan melihat ribuan gambar – banyak di antaranya menampilkan komposisi perjalanan dan pencahayaan yang sama , berulang kali.

Banyak travel photographer yang menjadi korban jebakan ini. Mereka mengambil foto yang sama seperti orang lain, sehingga menghasilkan portofolio yang membosankan dan klise.

Jadi apa yang dapat Anda lakukan untuk menghindari foto-foto turis yang khas? Bagaimana cara mengambil gambar perjalanan yang unik?

Itu tergantung pada tiga hal:

Lakukan penelitian Anda . Idenya di sini adalah untuk mencari lokasi Travel Photography sebelum Anda pergi, kemudian benar-benar mendalami foto yang diambil oleh wisatawan (dan kemungkinan besar fotografer perjalanan lainnya). Identifikasi cuaca, pencahayaan, dan komposisi – lalu simpan semuanya dalam memori, sehingga saat Anda memotret, Anda tidak mengambil gambar yang sama persis.

Jadilah kreatif . Anda dapat melakukannya dengan dua cara: Anda dapat menemukan lokasi dan subjek yang kurang populer, atau Anda dapat memikirkan cara unik untuk menampilkan subjek populer. Ini tergantung pada kreativitas Anda sendiri (meskipun semakin banyak Anda meneliti dan memikirkan lokasinya, akan semakin mudah!).

Berkomitmenlah pada diri Anda sendiri . Mengambil gambar perjalanan yang unik itu sulit. Untuk mendapatkan gambar yang sempurna, orisinal, dan menakjubkan, Anda mungkin perlu menunggu berjam- jam untuk mendapatkan kondisi yang sempurna. Anda bahkan mungkin perlu kembali pada hari lain ketika cahaya atau cuaca mendukung.

istockphoto-546763388-170667a.webp

2. Menghindari orang

Inilah masalahnya:

Jika Anda mencoba menceritakan kisah suatu destinasi wisata, jika Anda benar-benar ingin menangkap esensi destinasi tersebut , maka Anda harus menyertakan gambar penduduk setempat.

Namun banyak fotografer baru yang sengaja menghindari potret perjalanan ini karena malu. Hal ini dapat dimengerti, namun hal ini mengakibatkan portofolio yang tidak bagus dan tidak merangkum suatu lokasi.

Dan sejujurnya? Anda tidak perlu takut.

Kebanyakan orang ramah, dan menurut pengalaman penulis, jika Anda berusaha dan meluangkan waktu untuk mengenal seseorang, mereka akan dengan senang hati mengakomodasi minat fotografi Anda. Jadi jangan malu! Dekati orang-orang, perkenalkan diri Anda, dan tanyakan apakah Anda boleh mengambil satu atau dua gambar.

3. Menjadi tidak sabar atau malas

Sebagai seorang fotografer perjalanan, sering kali kita mudah merasa malas dan tidak sabar saat memotret. Anda melihat pemandangan yang menarik, Anda mengambil foto, dan melanjutkan perjalanan. Cepat, efisien, dan Anda akan mendapatkan hasil gambar yang bagus, bukan? Dan mengapa menunggu cahaya yang sempurna ketika Anda dapat kembali ke hotel dan duduk di tepi kolam renang?

Tidak secepat itu!

 

Anda tahu, salah satu alasan mengapa kita terpesona oleh foto-foto perjalanan adalah karena foto-foto tersebut memberi kita gambaran sekilas tentang budaya lain. Dan satu-satunya cara untuk memberikan gambaran sekilas adalah dengan meluangkan waktu untuk mengapresiasi budaya dan dengan cermat membuat foto. Anda tidak bisa mendapatkan foto yang bagus hanya dengan memotretnya. Anda harus benar-benar mempertimbangkan, memikirkan secara nyata; Anda harus memikirkan pemandangan Anda, subjek Anda, maknanya, cahaya, komposisi, pengaturan kamera perjalanan Anda , dan banyak lagi.

Ditambah lagi, jika Anda mendapatkan foto yang bagus menggunakan metode snapshot yang dijelaskan di atas, hasilnya pasti sama dengan ribuan foto lainnya yang diambil oleh wisatawan (lihat Kesalahan #1!).

Jadi tarik napas dalam-dalam. Pelan - pelan. Dan berkomitmenlah pada diri Anda untuk mengambil gambar yang bagus, meskipun memerlukan satu (atau tiga) jam. Anda mungkin tidak bisa menghabiskan banyak waktu di tepi kolam renang, namun Anda pasti akan pulang dengan membawa foto perjalanan yang lebih baik!

4. Memotret dari sudut pandang

Setiap lokasi memiliki “sudut pandang”, “pemandangan indah”, atau “titik pengamatan” standar. Jika Anda pergi ke area populer, Anda akan melihat tanda-tandanya di mana-mana, dan wisatawan akan sering berbondong-bondong ke lokasi tersebut dalam upaya untuk menyaksikan pemandangan terbaik.

Anda mungkin akan tergoda untuk memotret dari tempat-tempat ini, yang banyak di antaranya menawarkan pemandangan matahari terbit, terbenam, gunung, pantai, dan banyak lagi yang menakjubkan. Namun meskipun sudut pandangnya terlihat bagus, seringkali buruk untuk fotografi. Pertama, mereka jarang menawarkan subjek latar depan atau garis terdepan yang bagus untuk dimasukkan ke dalam gambar Anda.

Selain itu, sudut pandang dirancang untuk diakses dan difoto, yang berarti hasil jepretan Anda tidak akan unik.

Anda tidak perlu menghindari sudut pandang sepenuhnya. Jika Anda melakukan riset dan menentukan bidikan yang telah diambil, Anda dapat menangkap satu atau dua gambar asli – dengan cuaca berbeda, mungkin menggunakan panjang fokus berbeda, atau menggunakan teknik berbeda.

Meskipun demikian, jika Anda serius ingin mengambil foto perjalanan yang unik, Anda bisa menghindari sudut pandang sepenuhnya. Menemukan pemandangan unik seringkali membutuhkan lebih banyak usaha, kerja keras, dan bahkan uang, namun pada akhirnya, hal itu sering kali sepadan.

5. Melupakan detail kecil

Sebagai seorang fotografer perjalanan, sangatlah mudah untuk terjebak dalam pemandangan yang luas dan indah sehingga Anda melewatkan detail-detail kecilnya.

Namun detail kecil ini penting . Mereka membantu menceritakan kisah lokasi tersebut, dan dapat membangkitkan perasaan unik dan bahkan kenangan.

Jadi jangan lewatkan detail kecilnya. Sebaliknya, di setiap lokasi, tantang diri Anda untuk mengambil tiga gambar detail untuk setiap satu gambar pemandangan. Carilah lantai, langit-langit, pohon, bunga yang menarik, apa saja; cari saja detailnya, dan portofolio Anda akan jauh lebih beragam.

Ngomong-ngomong, penulis sarankan Anda memikirkan baik-baik peralatan Anda. Lensa 70-200mm , misalnya, akan membuat Anda lebih dekat dengan detail arsitektur (seperti bidikan langit-langit dan dinding), sedangkan lensa makro sangat bagus untuk menangkap bunga, detail patung, dan sejenisnya.

ORDER KENSA 70-200MM DI DOSS

Semoga artikel diatas bisa membantu Anda ya sahabat DOSS. Oiya Buat Anda yang mau order kamera dan lensa terbaik di DOSS bisa klik link di bawah ini untuk mendapatkan harga dan benefit paling menarik.

Order kamera dan lensa Sony

Order kamera dan lensa Canon

Order kamera dan lensa Fujifilm

Order kamera dan lensa Nikon

Order kamera dan lensa Lumix

 

Source: https://digital-photography-school.com/7-travel-photography-mistakes-to-avoid/

Oleh Admin - DOSS Camera & Gadget
18 November 2023
KOMENTAR
1000 Karakter tersisa
0 Komentar
Belum ada komentar