News:Tips Mengambil Foto Percikan Air Agar Lebih Eye Catching

Oleh Admin - DOSS Camera & Gadget
Nov 11, 2021
Apakah Anda ingin menangkap fotografi percikan air yang menakjubkan?

Anda telah datang ke tempat yang tepat. dapatkan tips dan trik MengamBil Foto Percikan Air Agar Lebih Eye Catching disini

Apakah Anda ingin menangkap fotografi percikan air yang menakjubkan?

Anda telah datang ke tempat yang tepat.

Dalam artikel ini, Kita akan membahas tips dan trik untuk bidikan percikan air yang indah dan unik.

Jadi, jika Anda siap untuk mendapatkan beberapa foto yang menakjubkan…

…kalau begitu mari kita selami!

 

Peralatan apa yang Anda butuhkan untuk fotografi percikan air?

Pengaturan fotografi percikan air cukup minim.

Inilah yang harus Anda miliki:

• Akuarium kaca dengan ukuran minimal 24” x 12” x 16”

• Meja yang dilapisi kain hitam

• Latar belakang hitam (kertas atau tekstil), diposisikan setidaknya enam kaki dari akuarium.

Jika memungkinkan, Anda juga harus mencari asisten – teman, anggota keluarga, dll. Mereka akan membuat hidup Anda lebih mudah.

Meskipun Anda dapat melakukan semuanya sendiri, akan sangat membantu jika ada seseorang yang dapat melempar benda ke dalam air, mengeluarkannya, lalu melemparkannya lagi dan lagi dan lagi (sambil memotret dengan kamera).

Perlengkapan

Anda tidak memerlukan banyak peralatan khusus untuk fotografi percikan air.

Kamera apa pun yang layak akan bagus-bagus saja, meskipun untuk mendapatkan kualitas yang lebih baik Anda harus menggunakan DSLR atau kamera mirrorless dengan lensa yang bagus.

(Saya memotret dari jarak jauh dengan lensa 70-200mm f/2.8 pada 200mm.)

Dan selalu gunakan tripod; ini akan membuat pemfokusan dan pembingkaian sepuluh kali lebih mudah.

Terakhir, Anda memerlukan dua lampu kilat, satu di setiap sisi akuarium, ditujukan langsung ke subjek Anda (seperti yang ditunjukkan pada foto di bawah). Saya lebih suka menggunakan pengubah ringan; ini membatasi cahaya sehingga hanya mengenai subjek dan tidak tumpah ke seluruh pemandangan, yang membantu menghindari pantulan dan sorotan yang tidak diinginkan.

Adapun subjek splash Anda:

Gunakan apa pun yang Anda suka! Saya pribadi lebih suka buah-buahan dan sayur-sayuran karena ukuran, bentuk, dan warnanya berbeda-beda. Tapi Anda juga bisa memotret bola golf, kaleng coke, peralatan tua, dan banyak lagi!

Menyiapkan studio percikan air Anda

Isi akuarium dengan air keran. Anda ingin membuatnya setengah atau dua pertiga penuh, tergantung seberapa jauh Anda ingin subjek jatuh.

Jika Anda mengisi tangki terlalu tinggi, setiap percikan akan menyebabkan air tumpah. Jadi harap berhati-hati dengan blitz dan kamera Anda saat bekerja dengan air!

Atur kamera Anda pada posisi di mana Anda memiliki bingkai akuarium yang diinginkan, sisakan cukup ruang di atas, bawah, dan di kedua sisi untuk menangkap sebagian besar percikan.

Setelah Anda memposisikan kamera, Anda harus mengatur fokus secara manual, seperti yang saya bahas di bagian berikutnya:

Fokus secara manual pada subjek Anda

Untuk langkah ini, minta asisten Anda untuk menahan subjek Anda di dalam air di mana Anda ingin membuat percikan terjadi.

Fokuskan lensa Anda.

Kemudian biarkan kamera pada fokus manual (atau gunakan fokus tombol kembali). Dengan begitu, kamera tidak perlu memfokus ulang setiap kali Anda mengambil gambar, dan Anda akan tahu bahwa subjek Anda akan fokus setiap kali objek jatuh di lokasi yang diharapkan.

Membekukan percikan air

Membekukan gerakan subjek Anda akan dilakukan oleh flash Anda dan bukan oleh kamera Anda.

Mengapa?

Karena kamera Anda harus sinkron dengan blitz Anda. Dalam kebanyakan kasus, ini memaksa kecepatan rana Anda turun hingga maksimum 1/200s atau lebih – yang terlalu lambat untuk membekukan aksi cepat. (Catatan: kecepatan maksimum ini disebut sebagai kecepatan sinkronisasi lampu kilat kamera Anda.)

Untungnya, ada kata ajaib: durasi flash.

Ini adalah periode waktu ketika lampu kilat memancarkan cahaya (yang jauh lebih cepat daripada kecepatan sinkronisasi kamera Anda). Dan jika durasi flash cukup pendek, itu akan memberi Anda efek beku yang Anda cari.

 

Anda dapat menggunakan speedlight untuk fotografi percikan air, karena umumnya memiliki durasi blitz yang cukup pendek – tetapi hanya pada pengaturan daya yang sangat berkurang 1/32 atau 1/64. Pengaturan seperti itu akan menghasilkan bidikan yang lebih gelap, tetapi Anda dapat mengimbanginya dengan meningkatkan ISO dan membuka aperture.

Secara pribadi, saya lebih suka menggunakan strobo dengan durasi flash pendek. Sebagian besar produsen membuat durasi flash dari strobo mereka – serta kekuatan yang Anda dapatkan pada durasi flash terpendek – informasi publik.

Untuk gambar dalam artikel ini, saya menggunakan strobo Elinchrom ELC Pro HD 500, yang memiliki durasi flash terpendek – 1/4000s – pada daya 3.1.

Untuk bidikan ini, pengaturan kamera saya adalah ISO 100, f/16, dan 1/125s.

 

Mengambil foto percikan air

Ini adalah bagian yang menyenangkan! Jika Anda memiliki asisten, Anda harus menyinkronkan gerakan Anda.

Inilah proses langkah demi langkah:

Langkah 1: Hitung sampai tiga.

Langkah 2: Minta asisten Anda menjatuhkan objek.

Langkah 3: Nyalakan rana Anda untuk menangkap percikan yang menakjubkan.

Saya sangat menyarankan Anda mengulangi langkah-langkah ini selama beberapa jam. Saya lebih suka mengatur kamera saya ke mode terus menerus atau burst (blitz saya mendaur ulang sangat cepat) dan merekam tiga atau empat gambar per tetes. Dengan begitu, saya meningkatkan kemungkinan menangkap subjek dan percikan air.

 

Beberapa tip fotografi percikan cepat:

• Gunakan subjek dengan warna cerah; dengan begitu, Anda akan memiliki pemisahan subjek yang baik dari latar belakang hitam dan percikan putih/kebiruan. Ini akan membuat gambar Anda benar-benar menonjol.

• Jika Anda memotret subjek kecil, coba gunakan minimal enam sampai sepuluh buah sekaligus.

• Cobalah untuk menggabungkan subjek dengan ukuran, warna, dan bentuk yang berbeda.

• Untuk mendapatkan percikan yang lebih besar, gunakan subjek dengan luas permukaan yang lebih besar, atau biarkan jatuh dari posisi yang lebih tinggi.

• Cuci buah dan sayuran sebelum digunakan. Dengan begitu, Anda bisa menjaga air tetap bersih untuk jangka waktu yang lebih lama.

• Jika air mulai kotor, gantilah. Ini bisa sangat tidak menyenangkan karena tangki akan berat. Namun kabar baiknya adalah, dengan mengganti air secara teratur, Anda harus bekerja lebih sedikit di fase pasca-pemrosesan – dan Anda akan mendapatkan gambar yang lebih tajam dan lebih bersih.

• Sering-seringlah membersihkan kaca depan tangki untuk menghilangkan tetesan air yang cenderung menumpuk di atasnya.

 

Kiat pasca-pemrosesan

Bagian ini sangat penting! Tidak peduli seberapa keras Anda mencoba menangkap percikan yang sempurna, gambar RAW Anda akan tetap membutuhkan sedikit pemolesan dan pemrosesan.

 Bidikan irisan jeruk yang belum diproses ini.

Saya hanya menggunakan Lightroom dan Photoshop untuk pasca-pemrosesan, tetapi Anda dapat mencapai efek yang diinginkan di hampir semua program pengeditan.

Bersihkan airnya

Setelah Anda membuka foto percikan air, Anda harus membersihkan airnya terlebih dahulu.

Saya menyarankan Anda menggunakan Adjustment Brush dengan slider Blacks diatur ke -100.

 Gunakan Adjustment Brush dengan Blacks diatur ke -100.

Terapkan sikat ini di mana-mana kecuali subjek (itu akan membuatnya terlalu gelap).

Anda bahkan dapat menggunakan kuas pada percikan itu sendiri karena itu akan membuatnya lebih bersih dan lebih tajam. Tapi berhati-hatilah untuk tidak berlebihan, atau Anda akan kehilangan beberapa detail percikan.


Percikan oranye saya setelah Brush Penyesuaian telah diterapkan.

Sentuhan akhir

Sekarang buka gambar di Photoshop, buat layer kosong baru, pilih Brush tool, lalu mulailah mengecat layer baru dengan warna hitam.

Ini akan memberi Anda latar belakang hitam yang bersih, tetapi berhati-hatilah saat melukis di dekat subjek (Anda tidak ingin melukis di atasnya!). Anda bahkan dapat mengecat tetesan kecil air yang Anda anggap tidak perlu. Namun, cobalah untuk mempertahankan sedikit permukaan air.

Setelah Anda selesai melukis, Anda harus mempertajam gambar. Anda juga dapat menambahkan beberapa kontras atau saturasi tergantung pada tampilan yang Anda cari.

 

 

Fotografi percikan air: kesimpulan

Apakah Anda siap untuk mencoba fotografi percikan air?

Sekarang Anda tahu pengaturan, teknik, dan pasca-pemrosesan.

Jadi ambil beberapa gambar! Selamat bersenang-senang!

Anda akan menyukai hasilnya.

 

Source

KOMENTAR
1000 Karakter tersisa
Komentar

Berita Terkait


Rekomendasi Berita


Tips Untuk Kamu