Tipe Fotografi Anti Mainstream yang Bisa Dieksplorasi | DOSS Camera & Gadget

News:Tipe Fotografi Anti Mainstream yang Bisa Dieksplorasi

Oleh Admin - DOSS Camera & Gadget
Aug 27, 2021
Tipe Fotografi Anti Mainstream yang Bisa Dieksplorasi

Ada lusinan genre atau tipe fotografi di dunia ini yang mencakup berbagai subjek dan tema. Beberapa genre berfokus pada orang, beberapa yang lainnya berfokuks pada lingkungan alam, ada pula yang menekankan pada lanskap buatan manusia, dan ada juga yang lebih memfokuskan kepada objek budaya seperti makanan dan produk. 

Apakah kamu Sahabat DOSS sedang berpikir untuk mencoba ke genre fotografi yang berbeda atau sekedar mencari inspirasi? Beberapa tipe fotografi anti mainstream ini mungkin dapat membuat kreativitasmu mengalir!

 

1. Fotografi Udara (Aerial Photography)


Juga dikenal sebagai fotografi udara, fotografi aerial melibatkan pembuatan foto saat kamera (baik dipegang oleh fotografer atau dipasang pada peralatan khusus) di udara. Kendaraan untuk fotografi udara dapat mencakup layang-layang, pesawat terbang, helikopte, parasut, roket, dan bahkan merpati (teknik yang ditemukan pada tahun 1907).

Foto udara pertama dibuat oleh fotografer asal Prancis, Gaspard-Félix Tournachon, yang mengambil gambar di atas Paris dengan balon pada tahun 1858. Namun, foto-foto yang dihasilkannya hilang seiring waktu berjalan, dan yang paling awal bertahan foto udara, dibuat oleh James Wallace Black dan Samuel Archer King, menggambarkan Boston dari balon pada tahun 1860.

Saat ini, drone adalah alat yang populer untuk fotografi udara. Dan saat drone menjadi lebih efisien, mudah digunakan, dan ekonomis, banyak fotografer mengambil kesempatan untuk menangkap perspektif unik dari udara. 

 

2. Fotografi Gerakan Disengaja (Intentional Camera Movement Photography)

 


Sumber: DIgital Photography School

 

Intentional Camera Movement (ICM) atau fotografi Gerakan Kamera yang Disengaja adalah salah satu jenis fotografi yang lebih eksperimental. Sederhananya, ICM melibatkan pemilihan kecepatan rana yang lebih lambat dan menggerakkan kamera dan/atau melakukan zoom selama eksposur. Proses tersebut menciptakan rendering impresionistik dari sebuah adegan yang ditandai oleh fisik fotografer.

Memulai fotografi ICM cukup sederhana. Kita akan membutuhkan kamera dengan mode semi-otomatis atau manual dan tali kamera yang bagus. Kencangkan tali kamera dan atur kecepatan rana ke sekitar 1/15 detik. Tekan rana dan gerakkan kamera secara fisik dan/atau sesuaikan panjang fokus lensa. Saat eksposur selesai, periksa layar LCD (jika memungkinkan), catat hasilnya, dan lanjutkan ke bingkai berikutnya, buat penyesuaian pada pengaturan kamera jika perlu. Proses ICM bersifat eksperimental dan bervariasi tanpa henti, jadi mencoba berbagai kombinasi gerakan, pengaturan kamera, dan materi pelajaran adalah bagian yang menyenangkan dari genre ini.

 

3. Fotografi Alam (Nature Photography)


Seperti yang bisa kita bayangkan, fotografi alam mencakup banyak jenis genre fotografi. Secara umum, fotografi alam menggambarkan fotografi yang dilakukan di luar ruangan dengan harapan dapat menggambarkan tumbuhan, satwa liar, dan/atau pemandangan alam. Fotografi makro sering dimasukkan di bawah judul fotografi alam.

 


Sumber: Digital Photography School

 

Pepohonan, lanskap, pantai, serangga, formasi bebatuan, margasatwa... Ada ratusan subjek fotografi alam, dan pemilihan peralatan untuk pemotretan alam bergantung pada perilaku subjek dan hasil gambar yang diinginkan. Misalnya, sebagian besar fotografi lanskap dilakukan dengan lensa sudut lebar, tetapi lensa telefoto dapat menjadi penting untuk menangkap satwa liar.

Lensa makro (atau satu set tabung eksistensi) berguna untuk fotografi close up tanaman dan serangga. Sedangkan tripod atau monopod akan berguna untuk menguatkan kamera dan menjaga keadaan tetap stabil saat kecepatan rana yang lebih lambat diperlukan. Bodi kamera yang berkinerja baik dalam kondisi cahaya redup dan fitur tahan cuaca juga ideal. Dan jika kamu memutuskan untuk mengemas semua opsi di atas untuk satu perjalanan, disarankan untuk memiliki tas ransel yang berkualitas bagus.

Ada beberapa masalah lingkungan yang melibatkan fotografi alam. Rusaknya sebuah lanskap dapat disebabkan oleh kecerobohan para fotografer yang memprioritaskan sebuah foto di atas lingkungan alam. Fotografi satwa liar mencakup memotret hewan di habitat aslinya, namun mengganggu atau menyebabkan kerugian dalam upaya membuat foto tidak etis, dengan banyaknya kompetisi foto berdampak negatif pada kesejahteraan fauna liar. Singkatnya, pendekatan tanpa jejak sangat dianjurkan.

 

4. Fotografi Tipologis

 


Sumber: Digital Photography School

 

Fotografi tipologis tidak ditentukan oleh area subjek tertentu, melainkan oleh proses dan penyajian rangkaian fotografi. Tipologi itu sendiri adalah studi tentang jenis atau klasifikasi sistematis mata pelajaran menurut karakteristik umum mereka. Oleh karena itu, fotografi tipologis bertujuan untuk mendokumentasikan subjek yang memiliki kesamaan sifat atau tema, menciptakan tubuh visual karya untuk membandingkan, membedakan, dan menghargai secara keseluruhan.

Hilla dan Bernd Becher, yang melakukan studi fotografi ekstensif tentang bangunan dan struktur industri, menempa gaya fotografi tipologi yang sangat berpengaruh. Sebagai seniman yang bekerja dalam kolaborasi, pasangan yang sudah menikah itu merekam dan kemudian mengkategorikan kualitas formal subjek mereka ke dalam tata letas kotak yang rapi. Hilla dan Bernd Becher juga mempertahankan pendekatan yang konsisten dalam memotret subjek mereka, mengandalkan landasan keseragaman untuk mengartikulasikan persamaan dan perbedaan dari setiap subjek sendiri dan sebagai bagian dari keseluruhan. Saat ini, banyak fotografi tipologi modern berkisar pada kohesi visual ini.

 

5. Urbex Photography

 


Sumber: Digital Photography School


Urbexing (kependekan urban exploring) adalah eksplorasi struktur buatan manusia yang biasanya ditemukan dalam keadaan ditinggalkan atau hancur. Situs urbexing yang populer termasuk rumah yang ditinggalkan, situs atau kantor industri yang terbengkalai, dan sekolah atau tempat peribadatan yang bobrok. Banayk 'penjelajah' urbex ini mematuhi filosofi "jangan ambil apapun selain gambar, jangan tinggalkan apapun selain jejak kaki."

Menggabungkan fotografi ke dalam expedisi urbexing, banyak penjelajah urbex membuat situs web atau media sosial untuk mendokumentasikan temuan mereka.

 

6. Fotografi Cuaca (Weather Photography)

 


Sumber: Scott Peake

 


Meskipun fotografi cuaca dapat mencakup segala jenis fenomena meteorologi, istilah ini menjadi sinonim dengan memotret kilat, badai, matahari terbenam, dan peristiwa cuaca dramatis lainnya.

Fotografer telah menerjang elemen untuk memotret fenomena cuaca selama lebih dari seratus tahun. Pada tahun 1884, seorang fotografer dari Kanas bernama AA Adams menangkap satu gambar angin topan yang berputar hanya 14 mil jauhnya dari tempatnya memasang kotak kameranya. Saat ini, perlengkapan fotografi cuaca biasanya mencakup remote shutter, tripod yang kokoh, dan kamera dengan pengaturan manual dan/atau bulb. Seperti fotografi lanskap, lensa sudut lebar berguna untuk menangkap pemandangan pemandangan dan aktivitas cuaca yang luas. Filter ND dan intervalometer juga bagus untuk dimiliki.

Memantau aktivitas meteorologi dan menemukan lokasi jauh sebelum pemotretan adalah ide yang bagus. Saat aktivitas cuaca dinamis berlangsung, berebut tempat pemandangan menit terakhir kurang ideal. Di atas segalanya, keselamatan dan akal sehat adalah yang terpenting – tembak badai dari jarak jauh, tetap up to date dengan pemberitahuan dan peringatan cuaca, jauhi tiang logam, pohon, dan area terbuka, kenakan pakaian tahan cuaca yang baik, dan investasikan dalam perlindungan cuaca untuk kamera mu.

KOMENTAR
1000 Karakter tersisa
Komentar

Berita Terkait


Rekomendasi Berita


Tips Untuk Kamu