Sony ZV-E10 Resmi Dirilis. Berapa Harganya? | DOSS Camera & Gadget

News:Sony ZV-E10 Resmi Dirilis. Berapa Harganya?

Oleh Admin - DOSS Camera & Gadget
Jul 28, 2021
Sony ZV-E10 Resmi Dirilis. Berapa Harganya?

Setelah berminggu-minggu rumor berjalan, penundaan peluncuran, dan kekurangan komponen, Sony akhirnya resmi mengumumkan kamera vlogging teranyarnya, Sony ZV-E10. Pada dasarnya ini adalah tambahan terbaru yang ramah vlogger untuk lini Sony A6000 yang merupakan titik baru bagi pemula yang terjangkau daripada kamera Sony lainnya yang sedikit mahal.

Sony ZV-E10 hadir tepat di bawah harga level dasar Sony A6100, tetapi dengan fokus yang menitik beratkan pada vlogger dan pembuat konten daripada fotografi foto/video yang serba bisa.

Ada banyak kesamaan teknis dengan kamera seri A6000 yang ada, tetapi Sony ZV-E10 memiliki desain yang sangat berbeda secara fisik. Kamera ini berprinsip yang sama saat Sony merancang kamera ringkas ZV-1 yang cukup bagus di samping lini RX100 yang ada.

Sony membidik ZV-E10 untuk para 'vlogger harian', 'pecandu perjalanan', dan 'YouTuber pemula', meskipun daya tariknya kemungkinan masih lebih luas. Sony memposisikannya di antara kamera vlogging kompak ZV-1 yang lebih kecil dan model A6100 entry-level dalam jajaran kamera mirrorless APS-C saat ini.

Ukuran, bentuk, dan tata letak bodi Sony ZV-E10 hampir sama dengan seri A6000, namun kamera ini lebih ringkas dan terasa lebih plastik. Ukurannya sendiri adalah 113 x 64,2 x 44,7mm dengan bobot yang hanya 346 gram saja.

Sony ZV-E10 tidak memiliki jendela bidik, tetapi ini mungkin tidak akan mengganggu pekerjaan para vlogger. Sementara itu untuk layarnya, kamera ini dibekali layar vari-angle (yang merupakan pertama kalinya bagi kamera mirrorless APS-C dari Sony). Dan untuk mendukung pekerjaan para vlogger, kamera ini memiliki kemampuan audio yang lebih ditingkatkan dengan kisi mikrofon berukuran besar di pelat atas dan peredam angin seperti yang dimiliki ZV-1. 

 

 



Fitur Utama Sony ZV-E10


Sensor APS-C sebesar 24 megapixel di ZV-E10 tampaknya berasal dari keluarga yang sama yang digunakan begitu lama oleh kamera APS-C Sony lainnya. Rentang ISOnya sendiri adalah 100-32.000. Spesifikasi video juga akan familiar bagi pengguna Sony. Kamera ini dapat merekam video 4K hingga 30p, mengambil sampel dari 6K untuk kualitas terbaik, dan akan merekam video full HD hingga 120p. Sony S-Log disertakan untuk pengambilan rentang dinamis yang lebar dan grading warna dalam pasca produksi. Menariknya, Ada juga mode Potret untuk pemotretan vertikal untuk Instagram atau TikTok.

Fungsi vlogging lainnya termasuk Bokeh Switch untuk latar belakang yang blur, pengaturan Produk Showcase untuk memegang aplikasi objek ke kamera, mode Aktif untuk menawarkan rekaman yang stabil bahkan saat berjalan dan soket mikrofon dan headphone. Yang terpenting adalah Sony ZV-E10 dapat digunakan sebagai webcam video dan audio dan tidak memerlukan perangkat lunak khusus untuk ini, kamera ini juga mendukung standar koneksi UVC/UAC. Tak sampai di situ, ZV-E10 juga menawarkan streaming langsung melalui kabel USB ke PC atau smartphone Xperia.

 

 

 

 

Selain mikrofon 3 kapsul terarah dan soket mikrofon biasa, hotshoe pada Sony ZV-E10 juga mendukung Antarmuka Audio Digital Sony dan mikrofon Shotgun ECM-B1M dan mikrofon Nirkabel ECM-W2BT. Aksesori opsional lainnya termasuk pegangan Sony GP-VPT2BT dengan Wireless Remote Commander dan Stereo lav mic ECM-LV1. Sementara itu pengisi daya kamera ini bisa melalui USB, baik untuk pengisian daya baterai dalam kamera atau perekaman lama melalui adaptor daya AC-PW20 terpisah.

Sistem fokus otomatis Sony ZV-E10 menggunakan 425 titik phase detection AF dan 425 titik deteksi kontras AF untuk memberikan cakupan gabungan 84%, dengan waktu AF minimum 0,02 detik. Selain itu, kamera ini juga menawarkan Eye AF Real-time (hanya manusia untuk video, manusia + hewan untuk gambar diam), Pelacakan Sentuh dan Pelacakan Real-time, dan dimungkinkan untuk menyetel pengaturan sensitivitas AF agar sesuai dengan gaya pemotretan pengguna.

Sony tidak melupakan para fotografer stills, karena Sony ZV-E10 masih menawarkan kemampuan pemotretan beruntun 11fps dari kamera seri A6000 Sony dan dapat menangkap hingga 116 JPEG dalam burst.

Lensa Sony ZV-E10


Di sisi lensa, Sony ZV-E10 dapat menggunakan rangkaian lengkap lensa dengan mount Sony E dan FE. Kamera juga nantinya akan dijual dengan varian body only, dengan lensa kit PZ 16-50mm atau sudut ultra lebar Sony E 10-18mm F4 OSS. Lensa yang terakhir ini terbukti sangat berguna untuk vlogging, di mana pengguna sering kali perlu menangkap sudut pandang lebar dengan kamera dipegang sejauh lengan dan mengarah ke belakang. Lensa lain yang mungkin bekerja dengan baik dengan kamera ini adalah lensa power-zoom Sony E 18-105mm F4. 

Dikarenakan adanya kekurangan stok komponen utama, kabarnya ketersediaan Sony ZV-E10 sendiri baru akan terpenuhi pada pertengahan Agustus 2021 mendatang. Kamera yang diposisikan di antara Sony ZV-1 dan A6100 ini kabarnya akan dilepas ke pasaran dengan harga yang cukup terjangkau, yakni US$698 (Rp10,2 juta)untuk varian body only, serta US$798 (Rp11,6 juta) untuk varian dengan lensa kit PZ 16-50mm. Tentunya harga tersebut akan membuat para vlogger pemula tertarik, dan pasar vlogging Sony pun meluas. 

Sahabat DOSS tertarik untuk memiliki Sony ZV-E10? Kamu bisa langsung saja melakukan pemesanannya di DOSS Camera & Gadget, lho. Caranya gampang banget, kamu cukup klik link ini untuk melakukan pemesanan. Lebih Asyik Belanja di DOSS, kan~

KOMENTAR
1000 Karakter tersisa
Komentar

Berita Terkait


Rekomendasi Berita


Tips Untuk Kamu