Shutter Speed Dalam Fotografi Penting Untuk Diketahui Pemula

Salah satu dari tiga pengaturan terpenting dalam fotografi adalah Shutter Speed, dua lainnya adalah Aperture dan ISO.

Salah satu dari tiga pengaturan terpenting dalam fotografi adalah Shutter Speed, dua lainnya adalah Aperture dan ISO.

Shutter Speed bertanggung jawab atas dua hal tertentu: mengubah kecerahan foto Kamu dan menciptakan efek dramatis dengan freeze Action atau gerakan buram. Dalam artikel berikut, kami akan menjelaskan semua yang perlu Kamu ketahui tentangnya dalam bahasa yang sangat sederhana.

Shutter Speed ada karena Shutter kamera – yang merupakan tirai di depan sensor kamera yang tetap tertutup hingga kamera menyala. Saat kamera menyala, Shutter terbuka dan sepenuhnya memaparkan sensor kamera ke cahaya yang telah melewati lensa Kamu. Setelah sensor selesai mengumpulkan cahaya, Shutter segera menutup, menghentikan cahaya agar tidak mengenai sensor. Tombol yang menyalakan kamera juga disebut "Shutter" atau "tombol Shutter", karena memicu Shutter untuk membuka dan menutup.

Apa itu Shutter Speed?

Shutter Speed adalah lamanya waktu Shutter kamera terbuka, memaparkan cahaya ke sensor kamera. Pada dasarnya, ini adalah berapa lama kamera Kamu menghabiskan waktu untuk mengambil foto. Ini memiliki beberapa efek penting pada bagaimana gambar Kamu akan muncul.

Saat Kamu menggunakan Shutter Speed yang panjang (juga dikenal sebagai Shutter Speed "Slow"), Kamu akhirnya mengekspos sensor Kamu untuk jangka waktu yang signifikan. Efek besar pertama itu adalah blur. Jika Shutter Speed Kamu panjang, subjek bergerak di foto Kamu akan tampak kabur di sepanjang arah gerakan. Efek ini cukup sering digunakan dalam iklan mobil dan sepeda motor, di mana rasa kecepatan dan gerakan dikomunikasikan kepada pemirsa dengan sengaja mengaburkan roda yang bergerak.

Shutter Speed lambat juga digunakan untuk memotret Bima Sakti atau objek lain di malam hari, atau di lingkungan redup dengan tripod. Fotografer lanskap mungkin sengaja menggunakan Shutter Speed yang panjang untuk menciptakan kesan gerakan di sungai dan air terjun sambil menjaga segala sesuatunya tetap tajam.

Shutter Speed: 5 detik (Shutter Speed panjang).

Di sisi lain, Shutter Speed juga dapat digunakan untuk melakukan hal sebaliknya – gerakan membekukan. Jika Kamu menggunakan Shutter Speed yang sangat cepat, Kamu dapat menghilangkan gerakan bahkan dari objek yang bergerak cepat, seperti burung yang terbang, atau mobil yang lewat. Jika Kamu menggunakan Shutter Speed yang cepat saat mengambil gambar air, setiap tetesan akan menggantung di udara dengan sangat tajam, yang bahkan mungkin tidak terlihat oleh mata kita sendiri.

Di sisi lain, Shutter Speed juga dapat digunakan untuk melakukan hal sebaliknya – gerakan membekukan. Jika Kamu menggunakan Shutter Speed yang sangat cepat, Kamu dapat menghilangkan gerakan bahkan dari objek yang bergerak cepat, seperti burung yang terbang, atau mobil yang lewat. Jika Kamu menggunakan Shutter Speed yang cepat saat mengambil gambar air, setiap tetesan akan menggantung di udara dengan sangat tajam, yang bahkan mungkin tidak terlihat oleh mata kita sendiri.

Shutter speed: 1/1600th second (a fast shutter speed)

Semua hal di atas dicapai hanya dengan mengontrol Shutter Speed. Ringkasnya, Shutter Speed cepat membekukan aksi, sementara Shutter panjang menciptakan efek gerakan saat Kamu memotret objek bergerak.

Bagaimana Shutter Speed Diukur

Shutter Speed biasanya diukur dalam sepersekian detik ketika mereka berada di bawah satu detik. Misalnya, 1/4 berarti seperempat detik, sedangkan 1/250 berarti satu-dua ratus lima puluh detik (atau empat milidetik).

Kebanyakan DSLR modern dan kamera mirrorless dapat menangani Shutter Speed 1/4000 detik paling cepat, sementara beberapa bahkan dapat menangani kecepatan lebih cepat 1/8000 detik dan lebih cepat. Di sisi lain, Shutter Speed terpanjang yang tersedia pada kebanyakan DSLR atau kamera mirrorless biasanya 30 detik. Kamu dapat menggunakan Shutter Speed yang lebih lama dengan menggunakan pemicu jarak jauh eksternal, jika perlu.

Shutter Speed dan Eksposur

Efek penting lainnya dari Shutter Speed adalah pada eksposur, yang berhubungan dengan kecerahan gambar. Jika Kamu menggunakan Shutter Speed yang panjang, sensor kamera Kamu mengumpulkan banyak cahaya, dan foto yang dihasilkan akan cukup terang. Dengan menggunakan Shutter Speed cepat, sensor kamera Kamu hanya terkena sebagian kecil cahaya, sehingga menghasilkan foto yang lebih gelap.

Namun, Shutter Speed bukan satu-satunya variabel yang memengaruhi kecerahan gambar. Ada juga Aperture dan ISO, bersama dengan kecerahan sebenarnya dari pemkamungan di depan Kamu. Jadi, Kamu memiliki fleksibilitas saat memutuskan Shutter Speed, tetapi Kamu harus memilih pengaturan lain dengan hati-hati.

Shutter Speed dapat menjadi alat vital untuk mengambil foto dengan kecerahan yang tepat. Pada hari yang cerah, Kamu mungkin perlu menggunakan Shutter Speed yang cepat agar foto Kamu tidak terlalu terang. Atau, jika di luar gelap, Shutter Speed yang panjang mungkin diperlukan untuk menghindari foto yang terlalu gelap (yang, pada gilirannya, mungkin memerlukan tripod, karena gerakan kabur karena memegang kamera). Bagi banyak orang, inilah alasan utama untuk menyesuaikan Shutter Speed: untuk memastikan foto Kamu memiliki kecerahan yang tepat. Namun, masalah keburaman gerakan juga sangat penting, dan tidak boleh diabaikan.

Shutter Speed Cepat, Lambat, dan Panjang

Shutter Speed yang cepat biasanya adalah apa pun yang diperlukan untuk membekukan tindakan. Jika Kamu memotret burung, itu mungkin 1/1000 detik atau lebih cepat. Namun, untuk fotografi umum dari subjek yang bergerak lebih lambat, Kamu mungkin dapat mengambil gambar pada 1/200 detik, 1/100 detik, atau bahkan lebih lama tanpa menimbulkan keburaman gerakan.

Shutter Speed yang panjang biasanya di atas 1 detik – pada saat itu, Kamu perlu menggunakan tripod untuk mendapatkan gambar yang tajam. Kamu akan menggunakan Shutter Speed panjang untuk jenis fotografi cahaya rendah/malam tertentu, atau untuk menangkap gerakan dengan sengaja. Jika ada sesuatu dalam pemkamungan Kamu yang bergerak saat Kamu menggunakan Shutter Speed yang lama, itu akan tampak sangat buram.

Di antaranya, Shutter Speed dari 1/100 detik hingga 1 detik masih dianggap relatif lambat. Kamu mungkin tidak dapat menanganinya tanpa menimbulkan guncangan kamera dari tangan Kamu, terutama yang mendekati tkamu satu detik.

Foto ini buram karena saya menggunakan Shutter Speed yang relatif lambat 1/30 detik.

Juga, ini sangat tergantung pada lensa Kamu. Beberapa lensa, seperti Nikon 70-200mm f/2.8, memiliki teknologi stabilisasi gambar khusus (juga dikenal sebagai “pengurangan getaran”) di dalam lensa yang dapat membantu fotografer mengambil gambar pada Shutter Speed yang sangat lambat saat memegang kamera, tanpa memperkenalkan guncangan kamera. Lensa lain tidak memiliki pengurang getaran, yang berarti Kamu harus menggunakan aturan timbal balik untuk menentukan berapa lama Shutter Speed Kamu seharusnya tanpa menimbulkan keburaman akibat goyangan kamera. Penting juga bagi Kamu untuk mengetahui cara memegang kamera.

Cara Mengatur Shutter Speed

Sebagian besar kamera menangani Shutter Speed secara otomatis secara default. Saat kamera diatur ke mode “Otomatis”, Shutter Speed dipilih oleh kamera tanpa masukan Kamu (begitu juga apertur dan ISO). Namun, Kamu masih dapat mengatur Shutter Speed secara manual jika perlu:

1. Dengan mengatur kamera ke mode “Prioritas Shutter”, Kamu memilih Shutter Speed, dan kamera secara otomatis memilih bukaan.

2. Dengan mengatur kamera ke mode "Manual", Kamu memilih Shutter Speed dan bukaan secara manual.

Dalam kedua mode ini, Kamu dapat memilih untuk mengatur ISO secara manual atau otomatis.

Dalam kebanyakan kasus, kami menyarankan untuk membiarkan kamera memilih Shutter Speed yang tepat untuk Kamu. Namun, perhatikan untuk memastikan bahwa Kamu tidak memasukkan terlalu banyak gerakan kabur dalam foto (atau gerakan beku yang ingin Kamu buramkan). Saya membahas lebih banyak tentang ini dalam artikel tentang mode kamera, tetapi saya cenderung memotret dalam mode "Aperture Priority" 95% dari waktu, membiarkan kamera menghitung Shutter Speed secara otomatis.

Cara Menemukan Shutter Speed

Apakah Kamu tahu cara menemukan Shutter Speed kamera Kamu? Biasanya sangat mudah untuk menemukannya. Pada kamera yang memiliki panel atas, Shutter Speed biasanya terletak di sudut kiri atas, seperti yang dilingkari:

Shutter Speed ditampilkan di LCD kamera atas

Jika kamera Kamu tidak memiliki LCD atas, seperti beberapa DSLR tingkat pemula, Kamu dapat melihat melalui jendela bidik, di mana Kamu akan melihat Shutter Speed di sisi kiri bawah. Dan jika kamera Kamu tidak memiliki LCD atas atau jendela bidik, seperti kebanyakan kamera tanpa cermin, Kamu dapat melihat Shutter Speed hanya dengan melihat di layar belakang.

Pada sebagian besar kamera, Shutter Speed tidak akan muncul secara langsung sebagai sepersekian detik – biasanya akan menjadi angka biasa. Ketika Shutter Speed lebih panjang dari atau sama dengan satu detik, Kamu akan melihat sesuatu seperti 1” atau 5” (dengan tkamu kutip untuk menunjukkan satu detik penuh).

Jika Kamu masih tidak dapat menemukan Shutter Speed, atur kamera Kamu ke mode "Aperture Priority", dan pastikan Kamu telah menonaktifkan "AUTO ISO". Kemudian, mulailah mengarahkan kamera Kamu dari area gelap ke area terang. Angka yang berubah akan menjadi Shutter Speed Kamu.

Di bawah ini adalah beberapa posting terkait lainnya yang mungkin Kamu nikmati:

Kami juga membuat video yang menjelaskan Shutter Speed jika Kamu lebih suka mempelajari berbagai hal:

Shutter Speed FAQ

Berikut adalah beberapa pertanyaan yang sering diajukan terkait dengan kecepatan rana:

Apa itu Kecepatan Long Shutter?

Kecepatan Long Shutter Speed biasanya sekitar 1 detik dan lebih lama. Sebagai perbandingan, kecepatan rana lambat dapat merujuk ke sepersekian detik, seperti 1/2 atau 1/4.

Berikut adalah beberapa pertanyaan yang sering diajukan terkait dengan Shutter Speed:

Apa itu Shutter Speed Lambat?

Shutter Speed yang panjang biasanya sekitar 1 detik dan lebih lama. Sebagai perbandingan, Shutter Speed lambat dapat merujuk ke sepersekian detik, seperti 1/2 atau 1/4.

Apa itu Shutter Speed Cepat?

Shutter Speed yang cepat sering disebut sebagai Shutter Speed yang cukup cepat untuk membekukan aksi. Biasanya, fotografer mengacu pada sepersekian detik kecil, seperti 1/250 detik atau lebih cepat ketika berbicara tentang Shutter Speed yang cepat.

Bagaimana Saya Menemukan Shutter Speed Saya?

Shutter Speed sering ditampilkan di LCD atas atau belakang kamera Kamu sebagai angka atau pecahan. Jika Kamu menekan separuh pelepas Shutter, lalu pindahkan kamera ke area yang lebih terang, angka yang berubah biasanya adalah Shutter Speed Kamu.

Shutter Speed Mana yang Paling Lambat?

Tergantung pada kamera Kamu, Shutter Speed paling lambat yang diizinkan untuk digunakan tanpa menggunakan pelepas Shutter jarak jauh biasanya adalah 30 detik.

Berapa Shutter Speed Tercepat yang Dapat Saya Gunakan di Kamera Saya?

Itu tergantung pada kemampuan kamera. Sebagian besar kamera DSLR dan mirrorless dapat memotret secepat 1/4000 detik menggunakan Shutter mekanis. Beberapa kamera yang lebih canggih dapat memotret secepat 1/8000 detik dengan penutup mekanis, dan bahkan lebih cepat saat menggunakan penutup elektronik.

Bagaimana Shutter Speed Ditulis?

Shutter Speed selalu ditulis dalam detik atau sepersekian detik. Misalnya, Shutter Speed 1 detik biasanya ditampilkan sebagai angka tunggal dengan tkamu kutip atau huruf “s” di akhir angka tersebut, seperti 1″ atau 1s. Sedangkan sepersekian detik seperti 1/250 biasanya ditampilkan sebagai 1/250 atau hanya 250 pada kebanyakan kamera.

Berapa Shutter Speed Terbaik?

Tidak ada hal seperti itu, karena itu benar-benar tergantung pada apa yang ingin Kamu capai.

Bagaimana Saya Mengubah Shutter Speed di Ponsel Saya?

Sementara beberapa ponsel cerdas memungkinkan mengubah Shutter Speed menggunakan aplikasi telepon bawaan, sebagian besar memerlukan menginstal aplikasi kamera pihak ketiga untuk memungkinkan mengubah Shutter Speed. Jika Kamu menggunakan iPhone, cobalah beberapa aplikasi seperti Camera+.

Source

 

Oleh Admin - DOSS Camera & Gadget
October 25, 2021
KOMENTAR
1000 Karakter tersisa
0 Komentar
Belum ada komentar