Performa Solid Drone Lipat DJI Air 2S

DJI Air 2S baru saja diluncurkan, sesolid apa performa drone lipat ini?


Sumber foto: John Velasco/Digital Trends

 

 

Pasca setahun sejak perilisan DJI Mavic Air 2, DJI akhirnya merilis sebuah drone 'all in one' yang menjadi penerus Mavic Air 2 yang menjadi favorit banyak orang itu. DJI Air 2S dirilis dengan harga US$999 atau sekitar Rp15 juta dengan banyak sekali fitur Mavic Air 2 yang ditingkatkan lebih jauh. Dengan harga yang terjangkau tersebut, bisa dipastikan para pengguna bisa mendapatkan performa yang solid dari drone lipat ini.

 

Dibandingkan dengan Mavic Air 2 yang memiliki bobot 570 gram, DJI Air 2S yang memiliki fitur lebih baik berbobot sedikit lebih berat yakni 595 gram. Namun tentu bobotnya tak akan terasa saat membawa drone ini berkeliling. Drone ini juga memiliki ukuran dan tampilan yang sama dengan Mavic Air 2. Housing plastik abu-abu dan bagian yang dapat digerakkan dalam bentuk lengan baling-baling dan gimbal kamera tiga axis memang membuat drone tampak rapuh, tetapi hal itu tak akan terasa ketika semakin sering menggunakannya dan menyaksikan kemampuannya di udara.

 

 

 


Sumber foto: John Velasco/Digital Trends

 

 

 

Dengan lengan baling-baling terlipat ke dalam, DJI Air 2S dapat dengan mudah disimpan ke tas kamera. Demikian pula dengan remote kontrol yang disertakan (dengan joystick yang dapat dilepas dan slot untuk menyimpannya) yang membuatnya lebih ringkas untuk disimpan di ruang sempit. 

 

Berbicara lebih banyak tentang remote kontrol, remote DJI Air 2S menampilkan tata letak langsung yang mudah dipelajari sendiri. Remote kontrol dibuat dengan bahan yang sama dengan DJI Air 2S dengan tambahan pegangan karet di bagian belakang untuk kenyamanan genggaman. Drone ini juga muncul dengan beberapa adaptor plug-in yang berbeda agar sesuai dengan model smartphone yang berbeda. Pengontrol memiliki baterai internal yang dapat diisi melalui port USB-C. Daya baterai remote kontrol diklaim tidak akan berkurang usai digunakan dalam sehari.

 

 

 


Sumber foto: John Velasco/Digital Trends

 

 

 

Ketika mengudara, DJI Air 2S memiliki keunggulan baru karena kini dilengkapi sensor rintangan bagian atas di samping tiga sensor lain yang terdapat di bagian depan, belakang, dan bawah. Selain merasakan objek saat naik, sensor bagian atas juga menguntungkan drone karena terbang dengan kecepatan lebih tinggi dengan hidung miring ke bawah di mana bagian atas menjadi sensor bagian depan. Menguji sensor dengan terbang menuju objek buram, pengguna tidak perlu khawatir untuk mengurangi kecepatan agar terhindar dari tabrakan. Namun tentu ini bisa menjadi sedikit gangguan saat mencoba mendaratkan drone di dekat objek karena drone tidak akan bergerak seperti yang diharapkan.

 

Dibekali dengan empat sensor, pemetaan objek 3D untuk dihindari, APAS 4.0 untuk menavigasi dengan cerdas di sekitar penghalang, dan teknologi zoom teropong untuk merasakan rintangan lebih jauh, apakah kita masih dapat menabrakkan DJI Air 2S menjadi sesuatu? Ya, tentu kita masih dapat menabrak, terlebih saat melakukan bidikan hyperlapse yang terbang ke samping secara otomatis dan bisa jadi tidak membuat cukup titik arah untuk menghindari rintangan. Garis pandang dan perspektif saat menerbangkan drone masih penting untuk diperhatikan.


Sumber foto: John Velasco/Digital Trends

 

 

 

Untuk kualitas gambar, DJI Air 2S memiliki lensa 22mm (setara full-frame) dengan aperture tetap F/2.8 yang menghadap sensor pencitraan 20 megapiksel (1 inci). Sensor kecilnya sangat baik saat bekerja dalam cahaya yang cukup, dan pada ISO 100 drone dapat membidik detail halus yang sangat mengesankan. Sensor DJI Air 2S memiliki photosites piksel yang lebih besar yaitu 2,4µm. Ini akan memberi Air 2S sedikit lebih banyak ruang bernapas dalam kualitas gambar di atas pengaturannya yang paling optimal. Dengan 12,6 stop dari rentang dinamis saat memotret RAW, DJI Air 2S berfungsi dengan baik dalam pasca-pemrosesan. Tidak ada yang menakjubkan jika dibandingkan dengan kamera full-frame khusus yang mungkin juga kita gunakan untuk memotret, tetapi pasti ada ruang untuk mendorong dan menarik saat perlu membidik pemandangan kontras tinggi dalam satu gambar.

 

Kemampuan memotret gambar diam pada DJI Air 2S dapat diperluas untuk merekam video meski taruhannya lebih tinggi ketika membutuhkan tidak hanya sepersekian detik namun juga terus menerus dalam menyatukan gambar yang ditangkap. Untuk itu, stabilitas adalah kuncinya dan DJI Air 2S memberikan stabilitas yang cukup menawan. Drone kecil ini dapat melakukan manuver yang begitu mulus, bahkan dalam keadaan angin yang cukup kencang. 

 

 


Sumber foto: John Velasco/Digital Trends

 

 

DJI menggunakan sensor 20 megapiksel di dalam DJI Air 2S untuk memperluas resolusi perekamannya hingga 5,4K. Keuntungan dengan 5,4K, bagaimanapun, adalah dapat menambahkan efek zoom untuk klip yang lebih dinamis atau hanya memotong ke dalam gambar 4K untuk secara efektif memperbesar subjek dalam bingkai tanpa kehilangan kualitas. Jika gerakan lambat tidak diperlukan, memotret dalam 5,4K menawarkan banyak pengaruh untuk kemudahan pasca produksi. Untuk memotret dengan kecepatan bingkai yang lebih cepat, 4K pada 60 fps jelas merupakan pemenang dalam kualitas gambar di atas 1080p pada 120 fps. Jelas, ada perbedaan besar dalam jumlah kemampuan gerak lambat di antara mereka, tetapi itu juga perbedaan antara yang terlihat bagus dan yang tidak terlalu bagus. Sedangkan untuk pengeditan video, DJI Air 2S dapat merekam file 10-bit H.265 saat profil warna disetel ke D-log atau HLG. D-log adalah profil yang sama yang digunakan untuk mendapatkan gambar yang lebih datar dan kontras rendah yang tetap memerlukan koreksi warna.

 

Dengan perbedaan harga yang hanya sedikit lebih mahal dibandingkan Mavic Air 2 (US$800), kemampuan terbang DJI Air 2S di udara jauh lebih mempesona. Terlebih karena penambahan sensor di bagian atas dan penghindar rintangan APAS 4.0 yang membuat drone lebih aman saat mengudara. Tak hanya itu, drone ini sudah menggunakan OcuSync generasi ketiga (O3) untuk transmisi jarak jauh yang lebih baik.

 

Nah, untuk Sahabat DOSS yang tertarik ingin segera mengudara bersama DJI Air 2S, kamu bisa mengunjungi store ataupun marketplace DOSS Camera and Gadget ya!

 

 

 

Oleh Admin - DOSS Camera & Gadget
April 16, 2021
KOMENTAR
1000 Karakter tersisa
0 Komentar
Belum ada komentar