Jangan Mengandalkan LCD Belakang Kamera Saja. Kenapa? | DOSS Camera & Gadget

News:Jangan Mengandalkan LCD Belakang Kamera Saja. Kenapa?

Oleh Admin - DOSS Camera & Gadget
Jul 14, 2021
Inilah Alasan Mengapa Kita Tidak Bisa Jika Hanya Mengandalkan LCD Belakang Kamera Saja.

Menggunakan layar LCD belakang pada kamera ketika memotret ataupun merekam video mungkin nyaman, tetapi kita juga mengintip melalui filter warna dan nuansa yang mungkin tidak kita sadari mengubah cara kita dalam melihat bidikan.

Ada beberapa alasan mengapa kita mungkin ingin mengambil foto menggunakan layar LCD belakang pada kamera digital milik kita. Bisa jadi untuk melapisi informasi seperti level cahaya, pengaturan kamera, atau memanfaatkan grid rule of thirds untuk mencapai komposisi yang lebih baik.

Mungkin beberapa dari kira memakai kacamata atau memiliki masalah dengan penglihatan di mana menggunakan jendela bidik dapat berdampak buruk pada kemampuan kita dalam membuat komposisi. Bahkan mungkin kita merekam atau memotret dengan kamera pada sudut yang canggung, mungkin memegang kamera rendah ke tanah untuk menangkap bidikan makro bunga atau mungkin di atas kepala saat di konser yang ramai, di mana layar miring atau vari-angle dapat diartikulasikan untuk membantu komposisi. 

Produsen kamera menggunakan layar LCD yang berbeda, sehingga kita dan teman dapat mengambil gambar dari pemandangan yang sama dan mendapatkan hasil yang sangat berbeda saat meninjau gambar. Bahkan model dalam produsen tertentu menggunakan layar yang berbeda, sehingga keandalan dan keseragaman setiap layar untuk hal-hal seperti warna dapat terlalu ditekankan.

Dengan munculnya kamera mirrorless dan pengenalan jendela bidik elektronik (electronic viewfinder (EVF), sekarang kita memiliki kamera digital di mana kita benar-benar tidak dapat menghindari pemotretan dan meninjau foto melalui layar. Manfaat menggunakan EVF pada layar belakang adalah layar terlindung dari pantulan dan cahaya asing, yang dapat memengaruhi persepsi foto saat menggunakan layar belakang. Namun, layar kecil di dalam kotak kecil di kamera ini masih belum menghasilkan gambar yang ideal untuk foto kita. Lalu mengapa kita tidak bisa jika hanya mengandalkan LCD belakang kamera saja?


Filtrasi yang Tidak Disengaja


Apa pun alasannya, penting untuk tidak mengandalkan apa yang ditampilkan pada layar belakang kamera kita. Asumsi bahwa apa yang kita lihat adalah apa yang telah kita potret atau rekam memang menggoda tetapi sedikit bodoh. Itu karena layar memiliki batas cahaya dan bayangan yang dapat ditampilkan. Layar juga memiliki keseimbangan warna, yang dapat memengaruhi keseimbangan putih atau profil warna yang dikaitkan dengan bidikan. Penyaringan yang tidak disengaja ini dapat berdampak negatif pada cara kita mengambil gambar. Beberapa kamera memiliki opsi untuk menaikkan dan menurunkan kecerahan layar, yang juga memengaruhi tampilan gambar di layar belakang (apakah menggunakan live view atau menampilkan foto yang sudah diambil) serta mengubah keseimbangan warna layar belakang secara manual. Salah satu cara untuk mengurangi ini adalah dengan mengaktifkan histogram dan menggunakannya.

 

Mata Tidak Selalu Sempurna


Terlepas dari opsi ini dan kesulitan dalam keterbatasan teknologi layar, tempat kita melihat foto juga memiliki dampak besar pada apa yang kita lihat. Melihat layar di malam hari, misalnya, kita mungkin perlu menurunkan kecerahan untuk menghindari cahaya yang menyilaukan. Warna frekuensi rendah yang jelas dari cahaya matahari terbenam atau matahari terbit mungkin memancarkan nada hangat di seluruh atau di sekitar layar, memaksa kita untuk merasakan suhu warna dalam foto secara berbeda. Jika tidak percaya, lihat ilusi teori warna, dan di sana kita akan melihat betapa mudahnya mata ditipu untuk menganggap hal-hal yang sama, meskipun berbeda, atau melihat warna atau corak yang sama dalam sebuah adegan padahal sebenarnya sama sekali berbeda.

 

Keseimbangan

 

 


Itulah mengapa kita disarankan untuk menjaga keseimbangan yang sehat antara mengandalkan layar belakang untuk aspek pemotretan tertentu seperti komposisi, leveling, pembingkaian pemandangan, dan mendapatkan gambaran visual kasar tentang bagaimana foto atau video itu menyatu. Tetapi disarankan untuk tidak mengandalkan layar untuk membedakan warna, kecerahan sorotan dan bayangan, dan aspek optik lainnya. Untuk itu, direkomendasikan untuk menggunakan histogram di kamera, terutama ketika perlu memeriksa apakah sorotan atau bayangan yang didapat berlebihan/kurang terang dan telah terpotong. Beberapa kamera mungkin juga memiliki fungsi khusus untuk memperingatkan kita tentang hal ini, dan menggabungkan pendekatan dengan contoh warna dan grey card dapat menjadi cara yang sangat baik untuk mencapai nilai warna dan eksposur yang akurat dalam foto atau video bidikan kita.

Ini adalah praktik yang baik untuk mengambil foto ataupun video dalam format mentah (RAW), di mana warna dan eksposur jauh lebih fleksibel diedit dalam perangkat lunak pengeditan gambar atau video pada pasca-produksi dan mempelajari gambar pada layar monitor yang layak yang dapat menampilkan gamut warna yang lebar dengan bayangan yang dalam dan sorotan yang cerah untuk mendapatkan tampilan paling akurat tentang seperti apa foto kita sebenarnya.

Cobalah untuk melihatnya di ruangan dengan cahaya redup dengan pantulan minimal. Kita mungkin ingin mempertimbangkan untuk menggunakan tudung layar untuk menghilangkan pantulan yang tidak diinginkan lebih jauh dari mengaburkan pandangan (bayangkan melihat bidikan di layar belakang di luar ruangan selama matahari pada siang hari dan betapa sulitnya melihat apa yang terjadi tanpa meletakkan tangan pada layar untuk menghalau cahaya terang). Jadi, meskipun layar belakang sangat berguna, penting untuk tidak mengandalkan layar belakang untuk rendisi warna dan akurasi eksposur dan sebagai gantinya mencari metode yang lebih andal untuk menyeimbangkan hasil bidikan. Yakni seperti menggunakan monitor tambahan seperti Atomos Ninja V, Atomos Shogun 7, FeelWorld F6, hingga Godox GM55 untuk membantu mempermudah pekerjaan. 

KOMENTAR
1000 Karakter tersisa
Komentar

Berita Terkait


Rekomendasi Berita


Tips Untuk Kamu