News:Full Frame, Medium Format, APS-C, & Micro Four Thirds. Pilih Mana? Apa Perbedaannya?

Oleh Admin - DOSS Camera & Gadget
Aug 6, 2021
Full Frame, Medium Format, APS-C, & Micro Four Thirds. Pilih Mana? Apa Perbedaanya?

Saat ini mungkin bisa menjadi waktu yang tepat untuk mempertimbangkan kamera baru. Ada begitu banyak pilihan untuk jenis kamera, fitur, harga, dan ukuran sensor sehingga pilihannya bisa sangat banyak. Untuk pembahasan ini, kita akan fokus pada ukuran sensor yang mungkin kamu pertimbangkan untuk kameramu berikutnya.

Di pembahasan ini yang mendasari adalah opsi yang tersedia pada kamera mirrorless, karena ada lebih banyak opsi yang tersedia serta ada lebih banyak kamera di masa depan yang direncanakan untuk mirrorless daripada DSLR. Selain itu, di sini cakupan perbandingannya juga dibatasi pada properti dan spesifikasi fisik, karena semua kamera yang tersedia saat ini akan menghasilkan gambar dengan kualitas luar biasa. Saat ini, ada empat sistem ukuran sensor yang tersedia, dari yang terkecil hingga yang terbesar, yaitu: micro four thirds (MFT), APS-C, full-frame, dan medium format. Mari kita mulai dengan perbandingan ukuran, berat, dan biaya dari berbagai sistem.

Baca juga :

Daftar kamera Full Frame Terbaik

Review Kamera Sony Alpha a7 III Mirrorless Digital Camera

Paket Sony Alpha a7C Mirrorless Digital Camera Body Only Black with Sony FE 40mm f2.5 G Lens

 

Perbandingan Ukuran, Berat, dan Harga


Untuk perbandingan ini, kita akan membandingkannya dengan Fujifilm X-T4 (26 megapiksel), sebagai kamera dasar. Jelas, perbandingan ini jauh dari lengkap. Kita akan mencoba menemukan beberapa kamera representatif di setiap kategori sebagai titik perbandingan umum. 

Dimulai dengan ukuran sensor terkecil, kamera micro four thirds (17,3mm x 13mm) menawarkan potensi kamera dan lensa yang lebih kecil secara drastis untuk bekerja dengan sensor yang lebih kecil. Misalnya, Olympus OM-D E-M10 Mark IV (20.3 megapixel) memiliki lebar 122mm versus 135mm untuk Fujifilm X-T4 dan beratnya 335 gram versus 526 gram untuk Fujifilm. Selain itu, harga X-T4 jauh lebih murah dengan harga sekitar Rp10 juta versus Rp24,4 juta.

Tidak semua sistem micro four thirds memprioritaskan ukuran, berat, dan harga dalam desainnya. Panasonic Lumix GH5 II (20.3 megapixel) sedikit lebih besar secara fisik daripada X-T4, dan jauh lebih berat (727 gram) juga dijual dengan harga yang sama. Alasan untuk ukuran dan biaya ekstra di GH5 II adalah karena kamera ini dirancang untuk unggul dalam video dan menggunakan ruang ekstra untuk pendinginan sistem selama sesi perekaman video.

Membandingkan sistem APS-C (23.6mm x 15.7mm), akan menemukan beberapa opsi berbeda yang tersedia. Gaya pengintai Sony A6600 (26 megapixel), Sony (dibandingkan tampilan DSLR yang lebih tradisional) lebih menawarkan sistem ringkas yang lebarnya sedikit lebih kecil dan tingginya jauh lebih kecil daripada X-T4 dengan harga sekitar Rp20,1 juta dan beratnya hampir sama yaitu 503 gram. Di sisi yang lebih entry-level, Nikon menawarkan Z50 (20,9 megapixel) dalam bodi gaya DSLR yang sedikit lebih kecil lebar dan tinggi dibandingkan dengan X-T4, dan secara signifikan lebih ringan. yakni 395 gram (dibandingkan 526 gram untuk X-T4) dengan harga sekitar Rp12,3 juta.

Pindah ke sistem full frame (36mm x 24mm) memberikan opsi terbanyak, sejauh ini. Pada level pemula, Canon menawarkan EOS RP (26 megapixel), yang lebarnya hampir sama dengan X-T4, namun lebih kecil, lebih ringan, dan lebih murah dengan harga Rp14,3 juta. Perbandingan berikutnya akan menggunakan Canon EOS R6 (20 megapixel), yang ukurannya sangat mirip dengan X-T4, tetapi lebih berat 680 gram, dan lebih mahal Rp35,9 juta. Saat ini, Sony adalah satu-satunya produsen yang memiliki kamera mirrorless full-frame andalan, dan itu adalah Sony Alpha 1 (50 megapixel). Kamera ini sebenarnya sedikit lebih kecil dari X-T4, tetapi lebih berat dengan berat 737 gram dan jauh lebih mahal dengan harga sekitar Rp93,3 juta. Canon sendiri telah merilis beberapa detail tentang mirrorless full frame berikutnya,EOS R3, tetapi itu belum akan menjadi andalan perusahaan asal Jepang ini. Tetapi ini akan sangat mengesankan, dan spesifikasi yang dikabarkan termasuk sensor 24 megapixel.

Baca Juga:

3 Kamera DSLR Canggih Dengan Harga di Bawah 7 jutaan

Rekomendasi Kamera DSLR Canon Harga terjangkau 2021

9 Rekomendasi Kamera DSLR Untuk Fotografer Pemula

 

Ada satu ukuran sensor terakhir untuk dibandingkan: medium format (44mm x 33mm). Saat ini, hanya Fujifilm dan Hasselblad yang menawarkan opsi sensor ini untuk pengguna mirrorless. Untuk perbandingan ini, kita akan menggunakan kamera medium format Fujifilm terbaru, GFX 100S (100 megapixel). Dengan sensornya yang jauh lebih besar (sekitar 180% lebih besar dari APS-C), sungguh menakjubkan betapa ringkasnya GFX 100S. Kamera ini hanya 15mm lebih lebar dan 12mm lebih tinggi dari X-T4 dan sekitar 300 gram lebih berat. Namun, secara signifikan lebih mahal dengan harga sekitar Rp99,1 juta.

 

 

Crop Factor dan Lensa


Setiap diskusi tentang sistem kamera juga harus mencakup perbandingan lensa yang tersedia untuk sistem serta pemahaman tentang crop factor. Crop factor adalah fungsi dari ukuran relatif sensor kamera terhadap ukuran sensor "standar", yaitu full-frame (36mm x 24mm) untuk menentukan panjang fokus relatif dan bidang pandang lensa.

Sebuah sensor yang 50% lebih kecil, seperti APS-C, crop factor-nya adalah 1,5x. Itu berarti panjang fokus 24mm pada kamera sensor APS-C akan memiliki bidang pandang (dipotong) sebesar 150% dibandingkan dengan bingkai penuh, menghasilkan panjang fokus "setara" 36mm. Format medium bekerja dengan arah yang berlawanan, karena sensornya lebih besar dari full-frame, dan crop factor-nya adalah 0,8x. Versi singkatnya adalah, semakin besar sensor, semakin “mudah” mendapatkan bidang pandang yang lebih luas, sedangkan sensor yang lebih kecil membuat “lebih mudah” mendapatkan bidang pandang yang lebih sempit dan telefoto. Tergantung pada fotografer dan jenis foto yang diinginkan, keduanya memiliki kelebihan dan kekurangan dari sudut pandang praktis. Spesifikasi fisik dan harga lensa juga umumnya meningkat seiring dengan ukuran sensor tetapi tidak selalu.

 

 

 

Keunggulan Micro Four Thirds

  • Lensa yang kompatibel di seluruh produsen. Lensa apa pun yang dirancang untuk sistem ini akan berfungsi pada kamera apa pun dari pabrikan mana pun.
  • Mampu menjadi lebih kecil dan lebih ringan.
  • Dapat direkayasa untuk kemampuan video yang sangat baik karena sensor yang lebih kecil.
  • Ukuran lensa dapat dikurangi secara dramatis.
  • Kedalaman bidang yang lebih besar pada apertur tertentu menghasilkan penggunaan apertur dan kecepatan rana yang lebih cepat, serta kemungkinan penggunaan tripod yang lebih sedikit.

Baca juga :

Deretan Lensa Terbaik Sony Untuk Semua Genre Fotografi. Kamu Pilih yang Mana?

TTArtisan 11mm F/2.8, Lensa Fisheye Untuk Fujifilm GFX Resmi Diluncurkan

Godox MF12, Bisa Dikombinasikan Hingga 6 Lampu di Ujung Lensa!

 

Kekurangan Micro Four Thirds

  • Lebih sedikit pilihan: hanya dua produsen kamera utama saat ini di Olympus dan Panasonic (dan mungkin Blackmagic).
  • Performa umumnya buruk pada pengaturan ISO yang lebih tinggi dengan lebih banyak noise.
  • Tidak banyak pilihan lensa sudut lebar (lebih lebar dari 18mm setara full-frame).
  • Kedalaman bidang yang lebih besar menghasilkan lebih sedikit keburaman latar belakang dan pemisahan subjek jika diinginkan.
  • Masa depan tidak pasti: Olympus (sekarang OM Digital) relatif bungkam tentang rencana masa depan. Panasonic juga relatif diam tentang rencana masa depan untuk sistem MFT yang berfokus pada fotografi.

 

 

 

Keunggulan APS-C

  • Umumnya lebih kecil, lebih ringan, dan lebih murah daripada opsi full-frame, terutama dalam hal lensa.
  • Kualitas gambar yang sangat baik, bahkan pada pengaturan ISO yang lebih tinggi.
  • Pilihan sistem mirrorless mapan yang berusia minimal 10 tahun.
  • Crop faktor 1,5X menghasilkan lebih banyak kemudahan dalam mendapatkan bidang pandang yang lebih sempit (lebih telefoto).
  • Dapat direkayasa untuk kemampuan video yang sangat baik karena sensor yang lebih kecil.

Baca juga :

Murah & Fantastis! Ini Lensa Kamera Micro Four Thirds yang Wajib Dimiliki

Arti Kehadiran Lumix GH6 Bagi Micro Four Thirds

Kembangkan Sensor Baru, Sony Akan Rilis Kamera Micro Four Thirds?

Kekurangan APS-C

  • Lebih sedikit keburaman latar belakang pada aperture tertentu, berarti lebih sedikit pemisahan subjek.
  • Kurang lebih satu stop loss kinerja ISO tinggi dibandingkan dengan full-frame.
  • Lebih sedikit pilihan sistem mirrorless: Sony hanya bergaya pengintai dalam penawaran mereka. Canon tidak menawarkan sistem dan lensa mirrorless APS-C tetapi memiliki sistem M-nya yang serupa dalam ukuran sensor, tetapi memiliki masa depan yang tidak jelas.
  • Perbedaan ukuran, berat, dan harga yang lebih kecil daripada full-frame dibandingkan sebelumnya.

Keunggulan Full-Frame

  • Mirrorless memungkinkan pengurangan ukuran dan berat.
  • Kualitas gambar yang sangat baik, termasuk pada pengaturan ISO yang lebih tinggi.
  • Sebagian besar opsi untuk kamera dan lensa saat ini
  • Lebih mudah mendapatkan bidang pandang sudut lebar dalam lensa.
  • Lebih mudah mendapatkan keburaman latar belakang dan pemisahan subjek daripada sensor yang lebih kecil.
  • Pilihan resolusi lebih tinggi dari 40 hingga 50MP.

Baca juga :

Paket Sony Alpha a7C Mirrorless Digital Camera Body Only Silver+ Sony FE 24mm f2.8 G Lens

Sony Alpha a7R IVA Mirrorless Digital Camera

Sony Alpha a7 III Mirrorless Digital Camera

 

Kekurangan Full-Frame

  • Umumnya, lebih besar, lebih berat dan lebih mahal daripada sensor kamera yang lebih kecil.

 

 

 

Keunggulan Medium Format

  • Sensor resolusi tinggi: 50 hingga 100 megapixel.
  • Kualitas dan detail gambar yang luar biasa.
  • Kedalaman bidang yang lebih dangkal daripada bingkai penuh untuk lebih banyak pemisahan subjek dari latar belakang.

Baca juga :

Kamera Fujifilm Dengan Hasil Fotografi Terbaik

Fujifilm X-T4 Mirrorless Digital Camera with XF 18-55mm Lens (Black)

Paket Fujifilm X-T4 Mirrorless Digital Camera Body Only (Black) + Samyang VDSLR 85mm T1.5 MK2 Cine Lens for Fuji X Mount

 

Kekurangan Medium Format

  • Umumnya lebih besar, lebih berat, dan lebih mahal daripada sensor kamera yang lebih kecil.
  • Umumnya tidak direkayasa untuk video atau kinerja cepat.
  • Lebih sedikit pilihan sistem dan lensa.
  • Umumnya tidak direkayasa untuk noise rendah pada pengaturan ISO tinggi.

 

 

 

*Source

KOMENTAR
1000 Karakter tersisa
Komentar

Berita Terkait


Rekomendasi Berita


Tips Untuk Kamu