Fujifilm X-T30 II review Dan hasil Fotonya

Fujifilm X-T30 II  adalah kamera yang sangat bagus,  kamera mirrorless APS-C yang sangat ringkas, dengan kontrol eksternal klasik dan tampilan retro yang berbeda

Review Lengkap dan Hasil Uji Foto Dari Fujifilm X-T30 II

Fujifilm X-T30 II Memiliki sedikit pembaharuan dari pendahulunya, tetapi ini adalah kamera yang sangat bagus, kami senang itu masih berjalan. Fujifilm X-T30 II adalah penyegaran sederhana dari X-T30 asli, diluncurkan kembali pada Februari 2019. Ini adalah kamera mirrorless APS-C yang sangat ringkas, dengan kontrol eksternal klasik dan tampilan retro yang berbeda.

Sebelumnya, X-T30 adalah salah satu kamera mid-high end Fujifilm, tetapi sekarang setelah entry level X-A7 dan X-T200 tampaknya telah dijatuhkan, X-T30, dan sekarang X-T30 II, adalah milik Fujifilm. opsi entry-level baru, bersama dengan gaya pengintai Fujifilm X-E4 dan X-S10 yang lebih mainstream, yang menurut kami adalah salah satu kamera mirrorless terbaik saat ini.

X-T30 II memiliki sensor 26,1 megapiksel terbaru dan terbaik dari Fujifilm, video 4K, dan pemotretan bersambungan 8fps. Secara teknis, ia memiliki banyak kesamaan dengan X-S10 dengan harga yang sama, sedangkan X-T4 andalan Fujifilm adalah satu langkah di atas, dengan video 4K yang lebih baik, pemotretan burst yang lebih cepat, dan stabilisasi dalam-tubuh.

Namun, meskipun ukurannya kecil, X-T30 II adalah perangkat kelas menengah yang kuat yang cocok untuk semua penggemar yang mencari kamera yang ringkas dan ringan.

 

Spesifikaasi Lengkap

Fujifilm X-T30 II (Kredit gambar: Rod Lawton/Dunia Kamera Digital)

Sensor: 26.1MP APS-C X-Trans CMOS 4
Image processor: X-Processor 4
AF points: 2.16 million phase AF pixels, 100% coverage
ISO range: 160 to 12,800 (exp. 80-51,200)
Max image size: 6,240 x 4,160
Metering modes: TTL 256-zone metering, Multi / Spot / Average / Center Weighted
Video: 4K DCI/UHD at 30p, 25p, 24p
Viewfinder: EVF, 2.36m dots, 100% coverage
Memory cards: SD/SDHC/SDXC, UHS-I
LCD: 3-inch tilting touchscreen, 1.62m dots
Max burst: 8fps mechanical shutter, up to 30fps with electronic shutter and 1.25x crop
Connectivity: Wi-Fi, Bluetooth
Size: 118.4 x 82.8 x 46.8mm
Weight: 378g (with card and battery)

 

Fitur Kunci

Fujifilm X-T30 II X-T30 II akan dijual dengan bodi saja tetapi juga dengan lensa kit XF18-55mm F2.8-4 (atau XC15-45mm F3.5-5.6 yang lebih murah). (Kredit gambar: Rod Lawton/Dunia Kamera Digital)

Ini adalah kamera kecil tapi kuat. Di dalamnya terdapat sensor Fujifilm X-Trans 26-megapiksel yang memiliki keunggulan kecil namun bermanfaat dibandingkan pesaingnya 20-24 megapiksel – meskipun Canon EOS M6 II masih mengalahkan semuanya dengan 32,5MP.

Tidak ada stabilisasi dalam-tubuh, yang memalukan, mengingat Fujifilm X-S10 memang memiliki ini. Selain itu, layar belakang hanya memiliki aksi miring, di mana X-S10 memiliki mekanisme vari-angle penuh.

Layar sentuh belakang baru, dengan resolusi lebih tinggi daripada X-T30 asli. Itu miring ke atas dan ke bawah tetapi tidak ada poros vari-angle. (Kredit gambar: Rod Lawton/Dunia Kamera Digital)

 

X-T30 II juga menawarkan sistem autofokus pendeteksi fase canggih yang mencakup bingkai penuh, dengan kemampuan menentukan zona fokus dan titik tunggal. Kecepatan pemotretan beruntunnya bagus untuk kamera di kelas ini pada 8fps, meskipun jika Anda beralih ke rana elektronik, kecepatannya mencapai 30fps, meskipun dengan sedikit pemangkasan 1,25x.

X-T30 II dapat merekam video 4K yang tidak dipotong. Kecepatan bingkai maksimum untuk 4K adalah 30p, tetapi jika Anda beralih ke tangkapan full HD, itu dapat memotret hingga 240p untuk efek gerakan lambat 6x (jika diputar ulang pada 30fps). Itu tidak menawarkan penangkapan 10-bit, mode Log atau kompresi semua-intra, dan kurangnya stabilisasi dalam-tubuh membuat pembuatan film genggam jauh lebih tidak stabil. Ini adalah kamera video atau vlogging 'santai' yang sangat bagus, tetapi Anda mungkin tidak akan menggunakannya untuk pembuatan film yang serius.

 

Design Dan Cara Pemakaian Fujifilm X-T30 II

Kontrol eksposur tradisional adalah salah satu fitur utama X-T30. Tidak ada tombol mode – sebagai gantinya, ada tombol kecepatan rana di bagian atas kamera. (Kredit gambar: Rod Lawton/Dunia Kamera Digital)

Fujifilm X-T30 II Bukaan lensa dikendalikan oleh cincin pada lensa. Lensa kit 18-55mm tidak memiliki cincin apertur yang ditandai, tetapi banyak lensa Fujinon XF memilikinya. (Anda juga dapat mengontrol aperture dari bodi kamera dengan cara biasa.) (Kredit gambar: Rod Lawton/Digital Camera World)

Fitur utama X-T30 II, selain ukurannya, adalah kontrol eksposurnya. Di bagian atas kamera terdapat tombol kecepatan rana, sementara di sekitar banyak lensa Fujinon terdapat cincin aperture. Keduanya memiliki pengaturan 'A', jadi dengan menggabungkan penyesuaian manual dan pengaturan 'A' ini, Anda mendapatkan set lengkap mode eksposur PASM, dan kamera tidak memerlukan mode dial.

Tidak semua lensa Fujinon, terutama zoom yang lebih murah, memiliki cincin apertur. Di sini, Anda mengontrol aperture dengan cincin tak bertanda pada lensa atau melalui kontrol kamera. Itu tidak memiliki daya tarik yang sama tetapi bekerja dengan sangat baik.

 

Order Now :Klik disini

Tombol Q pada thumbgrip belakang memanggil pengaturan Cepat. layar, tetapi terlalu mudah untuk ditekan secara tidak sengaja. (Kredit gambar: Rod Lawton/Dunia Kamera Digital)

Kami menyukai Fujifilm X-T30 asli tetapi mengomentari ukurannya dan, terutama, penempatan tombol Q di bagian belakang pegangan ibu jari. Ini terbukti sama-sama membuat frustrasi dengan X-T30 II, dan kesempatan untuk mencoba kamera lagi membuktikan bahwa itu bukan sesuatu yang biasa kita lakukan. Jika Anda suka membawa kamera di tangan kanan Anda, Anda akan selamanya memanggil layar menu Q secara tidak sengaja.

Kami juga menonaktifkan layar sentuh. Ukuran kamera ini berarti cukup sulit untuk menanganinya tanpa menyentuh layar, dan kami bosan memainkan titik 'menemukan fokus' setiap kali kami pergi untuk mengambil bidikan – atau lebih buruk lagi, dengan asumsi itu berada di tengah tempat Anda pergi itu, padahal sebenarnya di pojok kiri bawah.

Anda dapat melihat betapa kompaknya X-T30 II dari sudut atas ini. Lensa kit F2.8-4 18-55mm itu sendiri sangat ringkas. X-T30 II memang terasa agak terlalu kecil jika Anda memasangkan lensa yang jauh lebih besar dari ini. (Kredit gambar: Rod Lawton/Dunia Kamera Digital)

Selain keluhan tersebut, X-T30 II terasa sebagai kamera yang dibuat dengan sangat baik, dan kontrol eksposur eksternal menyegarkan setelah antarmuka dial/tombol/digital dari sebagian besar kamera.

X-T30 II menangani paling baik dengan lensa Fujifilm yang lebih kecil. XF18-55mm F2.8-4 cukup cocok, tetapi XC15-45mm F3.5-5.6 bahkan lebih baik. Ini menangani dengan sangat baik dengan bilangan prima F2 kecil Fujifilm yang rapi.

Baca Juga:

Fujifilm X100V Digital Camera (Black)

Fujifilm X100F Digital Camera (Silver)

Fujifilm FinePix S4800 Digital Camera

 

Fujifilm X-T30 II Performance

Contoh gambar Fujifilm X-T30 II Sistem pengukuran X-T30 II jarang memerlukan koreksi apa pun, dan rentang dinamisnya sangat baik – terutama jika Anda menggunakan opsi rentang dinamis yang diperluas. (Kredit gambar: Rod Lawton)

Contoh gambar Fujifilm X-T30 II Anda tidak memerlukan sensor bingkai penuh untuk mendapatkan keburaman latar belakang. Anda hanya perlu lensa cepat dan jarak pendek ke subjek Anda. Ini dibidik dengan Fujinon XF33mm F1.4 baru. (Kredit gambar: Rod Lawton)

Contoh gambar Fujifilm X-T30 II Kurangnya stabilisasi dalam tubuh merupakan masalah dalam cahaya rendah, terutama dengan lensa yang tidak memilikinya sendiri. Untungnya, kualitas gambar cukup adil bahkan pada ISO 12.800. (Kredit gambar: Rod Lawton)

Tes dunia Real dan Hasil Pengujian kami menceritakan kisah yang sama. Sensor X-Trans X-T30 II mungkin merupakan sensor APS-C terbaik yang ada di pasaran saat ini karena perpaduan resolusi, kontrol kebisingan, dan jangkauan dinamisnya yang serba bisa.

JPEG langsung dari kamera sangat bagus, dan X-T30 II menambahkan dua mode Film Simulation – Classic Neg dan Eternal Bleach Bypass. Sejujurnya, jika Anda memotret RAW dan menggunakan perangkat lunak seperti Lightroom atau Capture One, Anda akan dapat memilih dari rentang tampilan yang lebih luas dan lebih baik, tetapi Simulasi Film Fujifilm sangat bagus untuk penggemar JPEG (dan Anda dapat memasang braket otomatisnya jika Anda ingin memutuskan lihat nanti).

Simulasi Velvia Film mungkin terlalu kuat untuk penggunaan rutin, tetapi ada juga mode Color Chrome untuk mengintensifkan warna yang kuat sambil mempertahankan tekstur halusnya. (Kredit gambar: Rod Lawton)

Contoh gambar Fujifilm X-T30 II ACROS Film Simulation memberikan gambar hitam putih yang lebih kuat daripada mode Monokrom biasa, tetapi seperti bidikan hitam putih lainnya, mereka mungkin memerlukan beberapa pekerjaan kamar gelap digital untuk menghidupkannya. (Kredit gambar: Rod Lawton)

Contoh gambar Fujifilm X-T30 II Mode bypass pemutih ETERNA memberikan efek desaturasi yang kuat – meskipun penembak mentah cenderung menemukan rentang tampilan yang lebih luas di antara preset perangkat lunak mereka sendiri. (Kredit gambar: Rod Lawton)

Baca Juga:

Fujifilm MKX18-55mm T2.9 (Fuji X-Mount)

Fujifilm MK50-135mm T2.9 (Sony E-Mount)

FUJIFILM MK18-55mm T2.9 (Sony E-Mount)

Hasil Pengujian

X-T30 II, seperti kamera Fujifilm lainnya, memiliki mode High Dynamic Range yang menarik yang menyesuaikan eksposur dan kurva nada untuk menangkap rentang kecerahan yang jauh lebih luas baik dalam file JPEG dan RAW – dan ini sangat efektif.

Uji lab Fujifilm X-T30 II (Kredit gambar: Dunia Kamera Digital)

 

Resolusi

Kami menguji resolusi menggunakan bagan resolusi ISO standar di berbagai pengaturan ISO, dan mengutip hasilnya sebagai lebar garis/tinggi gambar, metode pengukuran yang diakui secara luas yang tidak bergantung pada ukuran sensor.

Sistem fokus otomatis juga sama efektifnya, meskipun opsi fokus sentuh dan rana sentuh adalah berkah sekaligus kutukan – keduanya adalah cara cepat dan efektif untuk fokus dan menembak bagi mereka yang terbiasa menggunakan ponsel cerdas, namun juga terlalu mudah untuk diaktifkan secara tidak sengaja saat Anda memegang dan mengoperasikan kamera.

(Kredit gambar: Dunia Kamera Digital)

Pelacakan AF dan AF berkelanjutan mampu mengikuti subjek yang bergerak dengan sangat baik, tetapi ukuran dan bentuk X-T30 II membuatnya tidak terlalu cocok untuk lensa besar dan fotografi olahraga/satwa liar.

Kami membandingkan hasil lab dari X-T30 II dengan tiga pesaing terdekat: Nikon Z fc bergaya retro, kamera stills/vlogging Sony A6400 yang ringkas, dan Canon EOS M50 II yang berorientasi pemula.

Di sini, X-T30 II sangat cocok dengan Sony dan Canon hingga ISO 3200, di mana dibutuhkan sedikit keunggulan. Ketiganya memberikan resolusi yang sangat baik untuk kamera APS-C. Nikon Z fc sedikit tertinggal – ia memiliki sensor 20MP beresolusi lebih rendah.

 

Sinyal untuk rasio kebisingan

Uji lab Fujifilm X-T30 II (Kredit gambar: Dunia Kamera Digital) Ini diuji menggunakan perangkat keras dan perangkat lunak DxO Analyzer, dan mengukur rasio data gambar aktual (sinyal) terhadap gangguan latar belakang acak (noise). Semakin tinggi rasio sinyal terhadap noise, semakin baik.

X-T30 II memiliki keunggulan tipis pada pengaturan ISO yang lebih tinggi, tetapi keempat kamera cukup dekat. Sony A6400 adalah yang terlemah, terutama ISO yang lebih tinggi – kameranya relatif baru, tetapi desain sensor ini sudah ada sejak lama.

Rentang dinamis

Kami menguji ini menggunakan perangkat keras DxO Analyzer dan perangkat lunak analisis. Ini mengukur rentang kecerahan maksimum yang dapat direkam kamera, dinyatakan dalam nilai EV (berhenti). Semakin tinggi nilainya semakin baik.

X-T30 II dan Nikon Z fc memimpin di sini, dengan Canon dan Sony agak tertinggal. Canon lebih baik daripada Sony pada ISO rendah, tetapi lebih buruk dari ISO 3200 ke atas.

Baca juga:

Fujifilm X-E4 Review dan Spesifikasi

FUJIFILM GFX 50S II: Kamera Medium Format Paling Affordable yang Pernah Dibuat

Review Lensa Super Keren Fujifilm, Fujinon XF 18mm F/1.4 R LM WR

Kesimpulan

Ulasan Fujifilm X-T30 II (Kredit gambar: Rod Lawton/Dunia Kamera Digital)

Ketika X-T30 asli keluar pada tahun 2019, itu seperti versi 'Mini' dari kamera andalan Fujifilm saat itu, X-T3, dan mereka sebenarnya cukup dekat dalam kemampuan mereka.

Sejak itu, X-T4 telah menggantikan X-T3, dengan video yang lebih baik, stabilisasi dalam-tubuh, dan layar vari-angle – kamera ini sekarang jauh lebih bertenaga. X-S10 juga hadir, dengan IBIS dan layar vari-angle, dan meskipun tidak memiliki kontrol retro X-T30 II, tidak dapat disangkal bahwa ini adalah kamera yang lebih baik. Terakhir, X-E4 telah hadir untuk menawarkan kontrol retro yang sama dengan X-T30 II tetapi dalam bodi yang lebih kecil.

X-T30 asli adalah kamera kecil yang hebat pada masanya, tetapi sementara X-T30 II memiliki daya tarik yang sama, kamera ini ditinggalkan oleh kamera seri-X yang lebih baru – dan penempatan tombol Q yang drat ini masih sangat mengganggu. !

 

Sumber : digital camera world

Oleh Admin - DOSS Camera & Gadget
January 18, 2022
KOMENTAR
1000 Karakter tersisa
0 Komentar
Belum ada komentar