DJI Mavic 3 Review

DJI telah menempatkan premium pada drone lipat andalannya, tetapi apakah DJI Mavic 3 membenarkan kenaikan harganya?

DJI Mavic 3 Ulasan Lengkap dan Spesifikasi

DJI telah menempatkan premium pada drone lipat andalannya, tetapi apakah DJI Mavic 3 membenarkan kenaikan harganya?

Seri Mavic 2 tampaknya sedikit tidak disukai di bagian atas seri drone lipat DJI, tidak berubah sementara drone Mini dan Air 2 datang dan disegarkan. Memang DJI Air 2S menggesek banyak fitur Mavic 2 Pro – terutama sensor 1 inci – dan telah membuat pesaing yang masuk akal untuk mahkota di antara drone lipat DJI. Sampai sekarang begitu.

Mavic 3, bagaimanapun – serta membawa rakit peningkatan tambahan yang kami harapkan dari edisi baru – tidak memiliki satu, tetapi dua, perubahan yang sangat jelas yang akan menonjol bagi fotografer: sensor gambar empat pertiga dan kamera sekunder dengan zoom hibrida. Dalam langkah yang sama, drone mengabaikan perbedaan antara Zoom dan Pro, dengan setiap Mavic 3 mendapatkan unit kamera yang sama.

Perbedaan baru antara dua Mavic 3s adalah antara konten pelanggan dengan gambar diam atau H.264 dan H.265 ke microSD dan mereka yang ingin menangkap Apple ProRes 422 HQ ke SSD 1TB on-board (dan melepasnya lagi). Perbedaan ini lebih seperti yang membedakan seri Inspire 2 (walaupun drone itu juga menawarkan kamera yang dapat dipertukarkan sehingga semuanya bisa sangat membingungkan).

Kami menguji kombo Mavic 3 Fly More, yang merupakan versi paling praktis dari Mavic 3 untuk diperoleh kecuali Anda memiliki anggaran pembuatan film dan membutuhkan ProRes. Ini termasuk Mavic standar dan pilihan aksesori yang bagus. Ada banyak hal untuk didiskusikan tetapi kami pikir kami tahu dari mana Anda ingin memulai.

 

Seperti apa kameranya?

DJI Mavic 3 ulasan (Kredit gambar: Adam Juniper/Dunia Kamera Digital)

 

Oke, sebenarnya ini adalah dua pertanyaan tetapi, jika ada keraguan, seharusnya tidak ada: Kamera 'utama' adalah Hasselblad dengan sensor Four-Thirds 20 megapiksel, yang menangkap gambar diam 5280 x 3956 piksel dan hingga 5,1 k video. Ini, dengan lensa panjang fokus efektif (EFL) 24mm tetap, adalah pewaris sejati Mavic 2 Pro. Didukung oleh kamera zoom, lensa EFL 162mm dengan sensor setengah inci 12 megapiksel, yang dapat diakses dengan tombol 'Mode Penjelajah'. Ini mungkin untuk mencegah kecelakaan; terbang pada zoom 28x membingungkan jika Anda terlalu mengandalkan umpan balik video. Bagaimanapun, jika Anda mengharapkan kedua kamera menjadi yang terbaik, Anda akan kecewa.

DJI Mavic 3 Perbandingan Optik: 1x v 7x stills dari lapangan terbang Richmond Park, yang berjarak sekitar 14 km dari The Shard di sebelah kanan

(Kredit gambar: Adam Juniper/Digital Camera World)

Baca juga:

DJI Mavic 2 Pro

DJI Mavic Air 2S

DJI Mavic Mini SE Combo

Tidak ada lensa zoom optik juga; pengoperasian zoom adalah melalui perangkat lunak dan sistem beralih dari satu kamera ke kamera lainnya pada saat yang tepat, seperti ponsel multi-lensa, meskipun agak kurang lancar. Dalam Mode Penjelajah, Anda biasanya mengetuk melalui kelipatan zoom; 1x, 2x, 4x, 7x (rasio optik zoom dibandingkan dengan yang utama), 14x, 28x. Bisa ditebak opsi 28x, tergantung pada banyak bantuan digital, tidak terlalu tajam. Mungkin beberapa kelembutan akan datang dari getaran gimbal pada tingkat zoom ini, 28x digital tidak akan memberikan kejelasan yang mungkin diharapkan paparazzo.

Kami awalnya terkejut bahwa Mode Penjelajah dikembalikan ke JPEG saja (tanpa RAW) untuk gambar diam dan ke 4K30fps untuk video tanpa menawarkan apa pun kecuali intervensi EV. Tidak ada rana, apertur atau penyesuaian ISO, atau bahkan perubahan bingkai. Mungkin ini akan berubah dengan pembaruan perangkat lunak, meskipun jelas tidak ada manfaat untuk meningkatkan hingga 5.1K – format yang menyediakan ruang kepala dalam mengedit di mana resolusi ada. Dari lensa zoom, tidak.

Beralih melalui pengaturan zoom menyebabkan lompatan dari satu kamera ke kamera berikutnya saat Anda berpindah dari 4x ke 7x, dengan ketajaman yang meningkat saat resolusi optik kembali seimbang.

Itu tidak berarti bahwa tidak ada kasus penggunaan yang baik untuk lensa zoom; surveyor dapat meningkatkan detail dan pembuat film bisa mendapatkan gambar yang bagus dengan tetap berpegang pada batas optik 7x (di bawah dan Anda melihat lensa utama diperbesar secara digital). Kurangnya kontrol lebih membuat frustrasi dalam konteks kamera utama daripada mungkin sebaliknya; salah satu video DJI bahkan menyarankan itu hanya alat untuk mengarahkan dan merencanakan bidikan Anda dari tempat yang aman, yang masuk akal.

Diam dengan kamera utama Four Thirds Hasselblad (Kredit gambar: Adam Juniper/Digital Camera World)

Kamera Four-Thirds, di sisi lain, menawarkan kontrol penuh atas ISO, rana, dan – tidak seperti Air 2S – bukaan (ƒ/2.8-ƒ/11) saat mode 'Pro' diaktifkan. Dengan area sensor dua kali lipat, ini juga diprediksi lebih baik dalam cahaya redup (tentu saja peraturan tidak mengizinkan banyak operator drone dapat menggunakan ini), dan hasil kami menunjukkan 12,8 stop rentang dinamis.

DJI Mavic 3 (Kredit gambar: Adam Juniper/Dunia Kamera Digital)

Baca Juga:

DJI Mavic 2 Zoom

DJI Mavic Air 2

DJI Mavic Mini Basic

Kualitasnya terlihat baik dalam gambar diam maupun video, dengan asumsi tentu saja subjek Anda dalam fokus. Dengan aperture fokus yang berpotensi lebar tersedia untuk Anda (atau mode otomatis), ini adalah sesuatu yang perlu Anda perhatikan, dan terkadang Anda akan mendapatkan gambar yang lebih baik dengan mempertimbangkan aperture. (Kami juga menyarankan subjek yang lebih menarik, jika memungkinkan, tetapi fakta bahwa jurnalis teknologi gendut ini fokus berbicara dengan baik tentang fokus; dengan Air 2S, drone cenderung lebih memilih subjek yang lebih jauh dengan mengorbankan pilot tersebut) .

DJI Mavic 3

JPEG diproses untuk menghilangkan distorsi lensa, sesuatu yang sangat sedikit (sebagaimana dibuktikan dengan berdampingan dengan RAW yang belum diproses). Mereka masih mengemas banyak detail, dan file biasa yang tidak diedit adalah sekitar 17MB. Gambar zoom 28x melayang di sekitar tanda 3MB. (Kredit gambar: Adam Juniper/Dunia Kamera Digital)

Kami menemukan pohon musim gugur yang mengorbit melihat perjuangan aneh dari mode otomatis, tetapi untuk sebagian besar sistem melakukan pekerjaan yang hampir terlalu bagus, menyeimbangkan eksposur seluruh tampilan dengan cara yang membantu untuk terbang daripada sinematografi yang konsisten. Hanya memotret saat terbang dengan kecepatan tinggi yang memungkinkan untuk melihat momen bleed atau artefak dalam kompresi, dan tingkat detail yang dipertahankan oleh dedaunan di pepohonan saat kamera bergerak sangat menawan.

Meskipun hanya model Cine yang dapat menangkap Pro Res 422 HQ, ada opsi untuk beralih ke video D-log 10-bit yang menangkap profil yang lebih datar untuk manipulasi di pos. Kami juga menghargai opsi untuk mengatur tampilan langsung ke gambar 'normal', tidak rata, karena gambar D-log relatif sulit untuk dikomposisi. (Kredit gambar: Adam Juniper/Dunia Kamera Digital)

Jika Anda ingin menghindari waktu pengeditan, pemrosesan onboard disebut 'Hasselblad Natural Color Solution' (HNCS) yang menangani lanskap rindang, berair, dan perkotaan hampir sempurna di mata kita. Tidak ada satu pun Instagrammer pemalas saturasi agresif yang digunakan untuk memikat klik, namun ronanya terasa hidup.

DJI Mavic 3

Kami memberi HNCS sedikit tantangan dengan terbang ke arah matahari dalam kabut tipis; inilah cara menanganinya (kiri) terhadap Adobe Camera Raw di Auto di sebelah kanan. Kita harus mengatakan bahwa ACR benar-benar pergi ke kota pada saturasi, tetapi HNCS terlihat lebih dekat dengan real deal. Ini adalah bidikan yang sedikit tidak adil, karena matahari berada di kiri atas – langit juga tertiup angin dalam RAW. (Kredit gambar: Adam Juniper/Dunia Kamera Digital)

 

DJI Mavic 3 ulasan Skenario yang sama (dari-drone JPEG v ACR dengan 'Otomatis' diklik), kali ini dinyalakan dari kanan. Jelas opsi RAW memungkinkan Anda memilih di CameraRAW.

(Kredit gambar: Adam Juniper/Dunia Kamera Digital)

 

Drone

DJI Mavic 3 ulasan (Kredit gambar: Adam Juniper/Dunia Kamera Digital)

 

Mavic 3 memiliki ukuran yang hampir sama dengan Mavic 2, meskipun terbuka sedikit lebih besar. Setiap versi dilengkapi dengan case clip-round untuk melindungi gimbal kamera yang tampan (dengan asumsi Anda dapat hidup tanpa simetri). Menghidupkan dan mematikannya membutuhkan sedikit waktu untuk membiasakan diri, tetapi memberikan rasa profesional yang layak untuk perangkat dan memecahkan masalah alat peraga yang mengepak dan kamera berisiko dalam drone dengan proporsi yang sama. Ini tidak lebih sulit daripada pelindung plastik clip-on pada model lain, tetapi melakukan lebih banyak pekerjaan.

Di luar penutup, drone lebih mirip Air 2S; kaki lebih tipis dan sensor penglihatan ditempatkan secara diagonal di sudut daripada melotot ke depan seperti pada Mavic

Baca juga:

DJI Mavic 3 DJI Cine Combo

DJI Mavic Mini Fly More Combo

DJI Mavic 2 Fly More Kit

Ventilasi sisi atas dan belakang menawarkan postur yang sedikit agresif meskipun kaki kurus mengimbangi itu.

Dengan berat 895g, tidak ada yang mengira ini mainan – meskipun masih sedikit lebih rendah pada 907g Mavic 2 Pro. Sebagian besar bobotnya adalah baterai, yang meluncur ke belakang. Di atasnya (pada model standar) adalah pintu untuk kartu microSD dan port USB-C tempat Anda dapat mengisi daya baterai drone dan mengakses file dari penyimpanan internal 8GB (lebih baik daripada tidak sama sekali, meskipun jelas versi Cine 1TB agak lebih luas). Melepaskan kartu microSD sangat sulit sampai Anda melepaskan baterai, yang dapat mencegah kerusakan file.

(Kredit gambar: Adam Juniper/Dunia Kamera Digital)

Dari segi fitur keselamatan, drone ini memiliki segala kelengkapannya; sensor tabrakan di segala arah dan penghindaran rintangan yang berhasil menghindari pohon dan melanjutkan perjalanannya saat diuji. Sekali atau dua kali sistem memperingatkan kami tentang tidak adanya kotoran pada sensor (mungkin matahari menangkapnya) tetapi sebaliknya mereka berfungsi dengan baik.

Pengelakan pohon sangat efektif sehingga kami terkejut bahwa opsi default adalah berhenti mati dan alternatif ini harus diaktifkan melalui pengaturan. Teknologi ini diberikan jangkauan penglihatan yang jauh lebih besar – hingga 200m – untuk kembali ke rumah (disebut 'RTH Lanjutan') yang akan memastikan drone merencanakan rute pulang yang lebih efisien.

 

DJI Mavic 3

Drone juga memperingatkan Anda tentang pesawat terdekat yang menggunakan ADS-B; fitur keamanan yang berguna

(Kredit gambar: Adam Juniper/Dunia Kamera Digital)

Batas teoritis baterai 5.000 mAh untuk 46 menit penerbangan menarik perhatian (31 adalah batas sebelumnya), dan kami menemukan hampir semuanya dalam pengujian kami. Lebih banyak waktu penerbangan sangat berguna dalam hal pemosisian untuk pemotretan, dan akan bekerja dalam tim dengan lebih mudah, mengurangi sejauh mana operator drone menunda produksi dengan masalah baterai. Mavic 2 sudah memiliki lompatan di Inspire 2 di sini – ini adalah lompatan.

Waktu melayang ekstra yang tersedia dikombinasikan dengan jumlah opsi yang tersedia memang mendorong melayang dengan mata menjauh dari pesawat yang bukan merupakan pendekatan yang direkomendasikan oleh banyak otoritas penerbangan.

Apa yang disebut DJI O3+ – jangkauan transmisi – adalah 15km (9,3 mil). Batas hukumnya adalah 500m, jadi ini mungkin tampak lompatan yang tidak perlu pada batas 10km Mavic 2, tetapi yang lebih baru terasa lebih andal pada jarak ketika datang ke video drop out dan tampilan langsung adalah 60fps yang indah pada 1080p. 30fps yang lebih lambat pada Mavic lama sepertinya tidak pernah bermasalah, tetapi kita sudah bisa merasakan akan sulit untuk kembali.

Sistem Kontrol DJI Mavic 3

DJI Mavic 3 (Kredit gambar: Adam Juniper/Dunia Kamera Digital)

Tidak banyak hal baru yang bisa dikatakan tentang pengontrol, yang dibawa dari Air 2S dan drone DJI terbaru lainnya. Ini adalah desain yang kami sukai, yang terasa nyaman di tangan, dan dapat menahan ukuran (dan berat) iPhone 13 Pro Max dalam casing. Genggaman karet dan rongga untuk menyimpan stik kontrol, serta lubang kabel yang rapi, semuanya sangat rapi. Lebih baik lagi, pengisian daya dilakukan melalui USB-C – solusi rapi yang cocok dengan baterai. Lebih baik lagi, ia dengan nyaman menyimpan daya yang cukup untuk terus berjalan dengan baik di luar tiga baterai yang disertakan dengan paket 'Fly More' dan 'Cine', jadi

Anda dapat memilih untuk mengeluarkan uang pada Smart Controller baru (disertakan dengan Cine) yang sedikit lebih besar dari pendahulunya dan mendukung kemampuan Mavic 3 O3+ dan Wi-Fi 6. Pengguna pro tidak hanya bisa menghindari mencolokkan ponsel mereka ke pengontrol mereka; layar yang disertakan cukup terang untuk di luar ruangan dan kecepatan pengunduhan (di luar jangkauan Wi-Fi 6) adalah 15MB/dtk (hampir 3 kali lebih cepat). Ini juga harus mencukur 10m/s dari latensi kontrol, turun ke 120, bukan berarti ini akan secara signifikan mempengaruhi piloting Mavic biasa.

Beberapa pilot akan mengeluh tentang peralihan dari aplikasi DJI Go4 yang “lebih profesional” (cukup periksa forum) ke DJI Fly, tetapi tampaknya DJI mendengarkan dan menambahkan fitur – seperti pemotretan RAW saja – dengan cepat; ini ditambahkan dalam pembaruan Desember. Karakter penerbangan lainnya juga dapat diedit melalui kurva di menu Pengaturan lanjutan, jadi jangan berharap beralih kembali ke perangkat lunak lama dalam waktu dekat.

Aksesori lain yang kami sukai adalah tas baru, yang hadir dengan paket Cine dan Fly More. Ini beralih dari ransel ke mode tas yang lebih kecil, dan sangat berhasil. (Kredit gambar: Adam Juniper/Dunia Kamera Digital)

 

Fitur Tambahan Yang Akan segera hadir

Semua merek kamera besar telah melakukannya, dan sekarang DJI (yang dapat diperhitungkan di antara perusahaan itu) juga melakukannya… menjual produk dengan serangkaian fitur yang dijanjikan sebagai patch firmware masa depan. Untuk Mavic 3, pada akhir tahun 2021 kami masih mengharapkan fitur ActiveTrack 5.0 berikut yang dipromosikan dengan sangat agresif sebagai bagian dari pembaruan 22 Januari 2022.

Untungnya, fitur lain yang telah ada di drone DJI sebelumnya tetapi menghilang saat diluncurkan – termasuk MasterShots, HyperLapse, dan FocusTrack – kembali berkat pembaruan yang lebih awal dari perkiraan pada pertengahan Desember. Kita masih perlu meratap untuk mode QuickTransfer, QuickShots dan Panorama.

Drone DJI sebelumnya telah menghasilkan panorama yang sangat baik dan bidikan halus lainnya, dan hanya dapat diharapkan bahwa pelacakan subjek otomatis adalah urutan besarnya lebih baik daripada ActiveTrack 4.0 yang penundaan memberi kami alasan untuk mengharapkannya.

 

DJI Mavic 3: Putusan

 

DJI Mavic 3 (Kredit gambar: Adam Juniper/Dunia Kamera Digital)

Agak terlalu dini untuk memberikan keputusan akhir tentang Mavic 3 bagi mereka yang menganggap ActiveTrack 5.0 merupakan aspek penting – tetapi bagi banyak orang, kompetisi Skydio sebenarnya bukan fitur yang digunakan sebanyak yang dibicarakan, yaitu mengapa kami merasa bahwa sekarang sebagian besar fitur yang diperlukan untuk fotografi dan video ada di sini, kami dapat merekomendasikan ini dalam batas yang telah kami tetapkan.

Baca juga:

Drone DJI Terbaik Untuk Indoor

Review DJI Inspire 2 : Akan Jadi Drone Pilihan Profesional 2022

4 Drone DJI Dengan Penjualan Terbaik 2021

Harganya terasa curam dibandingkan dengan Mavic 2 Zoom dan Mavic 2 Pro, tetapi tampaknya jelas bahwa Air 2S 'menggantikan' bahwa sementara mesin ini duduk sedikit lebih dekat dengan Inspire 2, mempertahankan kenyamanan Mavic, membawa beberapa tahun pengembangan teknis, dan hanya kekurangan kamera yang dapat ditukar dengan anggaran lebih. Dalam hal itu – dan dengan latar belakang kekurangan pasokan semikonduktor yang sedang berlangsung – bahkan model DJI Mavic 3 Cine tampaknya tidak terlalu mahal.

 

Sumber : Digital camera world

 

Oleh Admin - DOSS Camera & Gadget
January 10, 2022
KOMENTAR
1000 Karakter tersisa
0 Komentar
Belum ada komentar