News:Apa Itu Histogram dan Kapan Kita Menggunakannya?

Oleh Admin - DOSS Camera & Gadget
Jul 30, 2021
Memahami apa itu histogram dan cara membacanya akan membantu kita mendapatkan eksposur yang tepat di hasil bidikan.

Apa Itu Histogram

Sebagian besar kamera DSLR dan mirrorless modern memungkinkan kita untuk melihat representasi grafis dari kedua variasi tone, yang pada dasarnya berjalan dari hitam murni hingga putih murni, dan tampilan kecerahan masing-masing saluran warna, R (merah), G (hijau) dan B (biru), yang membentuk citra digital. 

Kedua histogram dapat memberi kita informasi yang berharga. Tetapi Histogram Kecerahan (Brightness Histogram), yang terdiri dari variasi tone pemandangan, itulah yang paling berguna digunakan secara cepat dan paling mudah dibaca.

Jika memilih Histogram Kecerahan, baik setelah mengambil foto, atau saat kita menampilkannya saat menggunakan Live View atau Jendela Bidik Elektronik (EVF), kita dapat membuat penilaian pada eksposur dan memutuskan apakah kita perlu melakukan penyesuaian atau tidak. Hal penting untuk diingat adalah ketika kita melihat Histogram Kecerahan, bagian kiri grafik menunjukkan Bayangan, area tengah Tone-Sedang, dan sisi kanan menampilkan Sorotan.

Perhatikan Gambar Histogram

Bentuk Histogram sebagian besar tidak penting, karena keseimbangan nada dalam sebuah adegan dapat sangat bervariasi, tetapi yang penting adalah kita melihat gambar di layar dan kemudian memeriksa Histogram untuk memastikan gambar bidikan kita tidak terlalu gelap (underexposed) atau terlalu terang (overexposed).

Secara khusus, kita harus memeriksa apakah ada tone ekstrem yang menyentuh kedua sisi karena kliping ini akan menunjukkan jika detailnya hilang. Kliping sorotan adalah yang paling penting karena jika kita benar-benar kehilangan semua detail di area sorotan maka mungkin tidak mungkin untuk mendapatkannya kembali bahkan saat memproses file mentah.

Baca juga :

Tips Profesional: Dapatkan Lebih Banyak Dari Autofocus

Tips Street Photography yang Harus Diabaikan

Tips Komposisi Fotografi Cityscape

 

Jika kita memotong sorotan, maka kita perlu menggunakan kompensasi eksposur negatif untuk mengembalikan rentang dinamis file digital ke dalam grafik. Misalnya, menggunakan -0.3 stop exposure compensation mungkin sudah cukup untuk menghadirkan sorotan dalam histogram, meskipun tentu saja kita mungkin memerlukan lebih banyak. Kita dapat melakukan hal yang sama untuk kliping bayangan, kecuali kita membutuhkan + (plus) kompensasi eksposur. 

 


Sumber: Digital Camera World

 

Jika ada yang mengatakan sebelumnya bahwa bentuk histogram tidak penting, itu tidak sepenuhnya benar. Gambar pemandangan rata-rata yang terekspos dengan baik akan memiliki rentang tone dari Hitam hingga Putih. Ada 256 tone warna berbeda yang diwakili dengan hitam murni menjadi 0 dan putih murni 255. Bagilah itu menjadi lima segmen dan kita dapat mengatakan bahwa rentangnya dibagi menjadi hitam, bayangan, tone tengah, sorotan, dan putih. Sumbu vertikal grafik histogram hanya mewakili jumlah piksel pada setiap nilai. Jadi, jika kita memiliki 'peak' yang mengalir di bagian atas, itu tidak masalah. 

Kita harus menggunakan Histogram sebagai bantuan untuk eksposur, terutama sebagai cara untuk memeriksa apakah kita melebihkan sorotan dan kehilangan detail yang berharga. Kita dapat melakukan ini bersama menggunakan peringatan sorotan, mengingat itu hanya peringatan sehingga ketika kita memeriksa histogram, kita mungkin melihat bahwa kita masih mengekspos dalam jangkauan dinamis kamera. Jangan menjadi ketergantungan dengan histogram tetapi memeriksanya saat memotret dalam pencahayaan yang rumit pasti akan menghindari beberapa kecelakaan eksposur. 

KOMENTAR
1000 Karakter tersisa
Komentar

Berita Terkait


Rekomendasi Berita


Tips Untuk Kamu