News:Ada Etikanya, Street Photography Bukan Asal Jepret!

Oleh Admin - DOSS Camera & Gadget
Aug 4, 2021
Ada Etikanya, Street Photography Bukan Asal Jepret!

Street Photography adalah salah satu genre fotografi yang paling populer, baik untuk fotografer profesional maupun amatir. Jika dilakukan dengan baik, dapat menghasilkan karya seni yang tidak hanya menceritakan sebuah kisah tentang momen tertentu dalam waktu tertentu, tetapi juga memberi kita perspektif baru dalam kondisi manusia.

Street Photography melibatkan pengambilan momen nyata dari kehidupan nyata, biasanya dengan memotret anggota masyarakat yang tidak menaruh curiga saat mereka menjalani aktivitas mereka. Subjek biasanya tidak ditanya apakah mereka setuju untuk difoto, dan banyak dari mereka bahkan mungkin tidak menyadari bahwa foto mereka telah diambil tanpa sepengetahuan merekai. Memotret orang dengan cara ini sangat legal di banyak negara Barat. Namun, kurangnya persetujuan bahwa Street Photography sering menimbulkan pertanyaan etis: Apakah secara moral diperbolehkan untuk mengambil, dan mempublikasikan foto orang tanpa sepengetahuan atau persetujuan mereka?

Pertanyaan ini sangat menarik, bukan hanya dilihat dari sisi seorang fotografer, tetapi sebagai seseorang yang paham adanya etika. Tentu saja, banyak juga fotografer yang tertarik dengan etika Street Photography, terutama fotografer yang menggeluti street photography itu sendiri. Banyak dari mereka berpendapat bahwa tidak ada yang salah dengan melakukan Street Photography dan fotografer dapat terus melakukannya dengan hati nurani yang bersih. Sayangnya, tidak satu pun argumen yang bisa didengar digunakan untuk membela Street Photography yang tahan uji kritis, seperti yang akan kita lihat sekarang.

 

 

Argumentasi


Sejauh yang diketahui, ada empat baris argumen utama yang cenderung muncul cukup teratur. Yaitu:

1. Street Photography benar-benar legal, dan fotografer memiliki hak untuk mengambil gambar publik jika mereka mau.

2. Street Photography memiliki nilai penting sebagai catatan sejarah. Ini menciptakan catatan visual tempat, orang, dan peristiwa yang seharusnya hilang dari sejarah sosial kita.

3. Street Photography adalah seni. Banyak karya seni yang benar-benar hebat telah dibuat oleh fotografer, dan itu akan menjadi kerugian budaya secara besar-besaran yang bisa mencegah lebih banyak karya seni diciptakan.

4. Fotografer tidak perlu khawatir tentang persetujuan karena mereka mengambil foto di ruang publik, sehingga tidak ada pelanggaran privasi subjek. Akan berbeda jika fotografer mengintip melalui jendela ke rumah orang, tetapi mereka tidak: mereka hanya merekam peristiwa yang terjadi di depan umum di depan siapa pun yang kebetulan berada di sekitarnya.

 


Sumber: Joseph Walsh/FStoppers

 

Klaim yang dibuat dalam argumen (1) – (3) semuanya benar. Namun demikian, semua argumen ini gagal untuk menunjukkan bahwa Street Photography diperbolehkan secara moral, hanya karena mereka tidak benar-benar terlibat dengan masalah etika yang diangkat oleh Street Photography. Tindakan bisa salah secara hukum dan moral (sama seperti mereka bisa benar secara moral sementara juga ilegal), dan produksi catatan sejarah atau karya seni juga bisa melibatkan tindakan yang salah secara moral. Mengatakan bahwa Street Photography adalah seni, misalnya, sama sekali tidak memberi tahu kita apakah itu etis atau tidak.

Sekarang, kita bisa mencoba berargumen bahwa memproduksi seni atau melestarikan sejarah sosial sebenarnya lebih penting daripada menghindari kesalahan moral, bahwa seni (misalnya) harus didahulukan dari etika. Kita pasti bisa berpikir pendekatan ini jelas salah untuk diambil. Lagi pula, tidak ada yang berpikir bahwa tidak apa-apa menyiksa atau membunuh seseorang demi instalasi seni, tetapi jika seni benar-benar lebih penting daripada etika, maka tampaknya tidak ada yang salah dengan tindakan seperti itu.

Argumen nomor (4) jauh lebih menarik daripada yang sebelumnya dan layak untuk dipikirkan dan diperdebatkan secara mendalam. Ini karena ia benar-benar terlibat dengan isu-isu etis yang diangkat oleh Street Photography. Idenya di sini adalah karena fotografer hanya merekam sesuatu yang terjadi di depan umum, tidak ada pelanggaran privasi subjek. Mengambil foto seseorang yang duduk di bangku taman pada dasarnya sama, menurut garis pemikiran ini, hanya dengan melihatnya di sana maka sesuatu yang dapat dilakukan oleh sejumlah orang yang lewat jika mereka berada di tempat dan di waktu yang tepat.

Ini adalah argumen yang menarik, tapi mungkin tidak persuasif. Untuk mengetahui alasannya, perhatikan bahwa orang jelas tetap berhak atas tingkat privasi bahkan ketika mereka berada di ruang publik. Bagaimanapun juga, kita tentu menyadari bahwa mendengarkan percakapan pribadi antara dua orang di taman akan mengganggu privasi, meskipun percakapan ini dilakukan di depan umum. Jadi, gagasan bahwa jika kita berada di depan umum, privasi kita tidak dapat dilanggar adalah permulaan yang tidak baik.

Tapi tentu saja, tidak setiap percakapan yang kebetulan kita dengar saat kita bepergian merupakan gangguan terhadap privasi seseorang. Misalnya, orang tua memarahi anak karena menyeberang jalan tanpa melihat, pasangan yang mencoba memutuskan apa yang akan dipesan saat di restoran, dan lainnya. Itu semua bukan saat-saat intim yang dapat dituduh sebagai tindakan menguping. Bukankah hal yang sama berlaku untuk fotografi? Bukankah ada banyak momen yang bisa ditangkap oleh fotografer tanpa mengganggu privasi seseorang?

Ya, tentu saja ada. Masalah bagi fotografer yang memotret street photography adalah sangat sulit untuk mengidentifikasi momen-momen ini secara sekilas. Wanita yang duduk termenung di bangku taman itu mungkin sedang memikirkan buku yang baru saja selesai dibacanya. Atau, dia bisa memikirkan orang yang dicintai yang baru saja meninggal. Dalam kasus pertama, mungkin tidak mengganggu privasinya untuk mengambil fotonya, mengingat momen itu bukan momen yang sangat pribadi baginya. Namun, dalam kasus kedua, foto yang sama persis mungkin dianggap mengganggu privasinya, mengingat pemikirannya saat itu sangat pribadi.

Intinya adalah, tentu saja tidak ada cara untuk menentukan ini hanya dengan melihat pemandangannya dan dengan demikian tidak ada cara untuk mengetahui apakah menekan tombol rana akan bermasalah secara moral atau tidak. Ada juga faktor rumit tambahan, seperti tingkat yang berbeda-beda di mana orang yang berbeda menjaga privasi mereka. Dua orang yang difoto melakukan hal yang persis sama mungkin merasa sangat berbeda tentang apakah foto itu merupakan gangguan privasi mereka, dan sekali lagi, ini adalah sesuatu yang tidak dapat ditentukan oleh fotografer hanya dengan melihat pemandangannya.

Jadi, apa artinya semua ini bagi etika Street Photography? Tidak ada argumen sederhana yang dapat diterima, dalam setiap kasus, untuk mengambil foto orang asing tanpa persetujuan mereka. Tetapi seperti yang baru saja kita lihat, itu tidak berarti bahwa semua Street Photography secara moral tidak pantas, sama seperti tidak semua percakapan yang terdengar dianggap sebagai gangguan privasi. Sayangnya untuk fotografer, tidak ada cara untuk memastikan bahwa bidikan yang ingin mereka ambil cukup menghormati privasi subjek mereka.

Apakah seorang fotografer jalanan bertindak buruk dengan mengambil bidikan tertentu atau tidak, sebagian besar merupakan hasil dari apa yang dikenal sebagai keberuntungan moral: faktor-faktor di luar kendali langsung fotografer, yang bagaimanapun juga mempengaruhi status moral tindakan mereka. Setiap gambar yang diambil tanpa sepengetahuan subjek mungkin merupakan gangguan privasi yang tidak dapat diterima secara moral. Ini tetap terjadi bahkan jika fotografer telah melakukan yang terbaik untuk membuat gambar itu berselera tinggi dan menghormati subjek mereka. Fotografer kemudian akan menghadapi pilihan: apakah mereka mendapatkan persetujuan subjek mereka untuk setiap gambar yang mereka bidik (baik sebelum atau setelah tombol rana ditekan), atau mereka hidup dengan kemungkinan bahwa terlepas dari upaya terbaik mereka dan apa pun niat mulia mereka.

KOMENTAR
1000 Karakter tersisa
Komentar

Berita Terkait


Rekomendasi Berita


Tips Untuk Kamu