Sony A7 II vs A7 III - 10 Perbedaan Utama

Posted by Wahyono 06/03/2018 0 Comment(s)

Sony A7 II vs A7 III - 10 Perbedaan Utama



Sony telah mengumumkan penerus A7 II, sebuah kamera yang sudah dirilis lebih dari tiga tahun yang lalu namun saat ini tetap sangat populer sampai sekarang. Sebelumnya Sony juga sudah merilis kamera barunya yaitu A9 dan A7r III, dan sekarang Sony telah menyuling beberapa teknologi ini menjadi paket yang lebih terjangkau lagi, dan hasilnya adalah Sony A7 III.

 

Dengan meraih fitur yang paling menarik dari dua model andalannya, Sony telah menciptakan penawaran yang paling seimbang dan lengkap hingga saat ini - kamera yang sempurna bagi para amatir dan penggemar yang tidak memiliki anggaran untuk produk kelas atas namun ingin mendapatkan akses ke dunia fotografi full-frame. Tapi bagaimana cara membandingkannya dengan pendahulunya? Yuk kita simak keunggulanan dari Sony A7 III.



1. Sensor

 

Meskipun resolusi tetap kira-kira sama (24.3MP vs 24.2MP), A7 III dilengkapi dengan sensor Exmor R CMOS yang baru dikembangkan dengan teknologi BSI (Back-Illuminated). Yang terakhir ini memungkinkan pengumpulan cahaya lebih banyak dan Sony mengklaim 15 pemberhentian rentang dinamis dengan sensitivitas rendah, yang seharusnya lebih dari peningkatan 1-jam pada A7 II jika kita mengukurnya terhadap nilai DXO 13,6.

 





Selanjutnya, sensor baru dari tanda A7 III memiliki chip LSI front-end yang - seperti pada A7r III - menggandakan kecepatan pembacaan dan meningkatkan kecepatan pemrosesan sekitar 1.8x dibandingkan dengan A7 II, dengan bantuan dari prosesor gambar BIONZ X yang telah diperbarui.

 

Menurut Sony, prosesor gambar yang diperbarui harus memperbaiki reproduksi warna warna kulit dan gambar alam / lansekap, antara lain.

 

Kedua kamera tersebut bisa merekam RAW 14 bit dalam format terkompresi atau terkompresi.



2. Kisaran sensitivitas ISO

 

Sensor baru dan prosesor gambar membuat Sony A7 III lebih mampu dalam situasi cahaya yang rendah. Ini memiliki kisaran dasar 100 sampai 51200 ISO dan dapat diperluas hingga 50 atau sampai 204800. Perhatikan bahwa nilai yang diperpanjang naik menjadi 102400 untuk video.

 

A7 II memiliki rangkaian ISO 100-25600 asli dengan pilihan ISO 50 opsional.



3. Autofocus

 

A7 III memperoleh pembaruan signifikan untuk fokus otomatis karena fitur sistem yang sama ditemukan di unggulan A9, yang merupakan kamera Mirroless terbaik yang pernah diuji saat mengikuti pelacakan dan kinerja AF.

 


A7 III : titik deteksi 693


 

A7 III : 425 titik deteksi kontras



Lebih khusus lagi, kamera baru ini memiliki titik deteksi 693 yang mencakup 93% area sensor, dan 425 titik deteksi kontras. Sistem ini mencakup Focus 4D Sony yang melacak subjek sambil memprediksi pergerakannya berdasarkan kecepatan dan posisinya dalam ruang tiga dimensi.

 

A7 II : titik deteksi 117 

               

A7 II : 25 titik deteksi kontras

 

A7 II dengan perbandingan memiliki sistem AF kurang maju dengan fase 117 dan 25 titik deteksi kontras. Sensitivitas minimum juga telah ditingkatkan dari -1Ev ke -3Ev.


Jadi, A7 III memiliki dua kali kecepatan fokus dalam cahaya yang rendah dan dua kali kecepatan pelacak. Selanjutnya, Anda dapat memanfaatkan pengaturan Sensitivitas Track AF untuk membuat autofocus lebih atau kurang responsif tergantung pada subjek yang difoto.

 

Eye AF sekarang bekerja di AF-S, AF-C dan dengan lensa A-mount, tidak seperti A7 II yang hanya bisa menggunakannya di AF-S dan lensa asli E-mount.

 

Anda juga akan menemukan bahwa AF tersedia dalam mode Focus Magnifier.


4. Mode rana dan kecepatan pemotretan terus menerus

 

A7 III tidak mewarisi kemampuan kecepatan yang sama seperti A9 tapi memang memiliki pembaruan diatas A7 II.

 

Pertama, tanda III sekarang memiliki opsi shutter elektronik / diam. Kedua, kecepatan pemotretan terus menerus meningkat dari 5fps menjadi 10fps dengan pelacakan AF / AE. Kecepatan ini tersedia dengan shutter mekanis atau elektronik namun perhatikan bahwa kedalaman bit RAW berkurang sampai 12.

 

Penyangga telah meningkat dengan baik, menghemat hingga 177 JPG, 89 mengompres RAW atau 40 file RAW yang tidak dikompres. Sebagai perbandingan, A7 II dapat menembak dengan kecepatan penuh sekitar 50 frame dalam JPG atau 20 frame dalam RAW (dikompres).

 

Hingga 8fps, A7 III memberi Anda tampilan langsung dengan pemadaman sementara pada 10fps, gambar terakhir yang diambil ditampilkan sebagai gantinya. Yang terakhir adalah metode yang sama yang digunakan oleh A7 II pada 5fps sehingga tidak ada tampilan live.

 

Perbaikan lain menyangkut kegunaan keseluruhan saat memotret dalam mode kontinu: tidak seperti A7 II, model tanda III memungkinkan Anda mengoperasikan menu utama, menu FN dan parameter lainnya saat gambar sedang ditulis ke kartu memori.

 

Dalam adegan yang menghadirkan lampu neon dan jenis cahaya buatan lainnya, A7 III dapat mengaktifkan opsi Anti-Flicker. Ini mendeteksi frekuensi lampu (antara 100Hz dan 120HZ saja) dan kali shutter untuk meminimalkan anomali warna atau variasi pemaparan di antara frame. Perhatikan bahwa kecepatan burst bisa turun sebagai hasilnya dan fungsi ini tidak tersedia dengan e-shutter atau dalam mode film.

5. Stabilisasi gambar

 

Kedua kamera ini memiliki stabilisasi sensor 5 sumbu. A7 II adalah kamera pertama yang menampilkan teknologi ini dalam seri E-mount dan A7 III membawa sedikit perbaikan mengenai kinerjanya.

 

Dengan standar CIPA kamera baru bisa mengimbangi hingga 5Ev sementara A7 II berada di puncak 4.5Ev.




6. Video

 

Kemampuan video dari A7 II dengan merekam di Full HD hingga 50 / 60p dan 50Mbps. dan diimplementasikan profil gambar khusus dan S-Log2, namun kualitasnya kurang baik.


A7 III membawa banyak perbaikan dibandingkan A7 II. A7 III dapat merekam video 4K dengan nol sensor crop pada 24 / 25fps saat melakukan pembacaan pixel penuh, yang berarti menangkap 6K informasi yang kemudian diturunkan ke 4K untuk menambahkan ketajaman dan rinciannya. Pada 30p, ada sedikit tanaman 1.2x karena kamera menggunakan informasi 5K sebagai gantinya.

 

Profil Gambar tersedia juga dengan beberapa tambahan termasuk S-Log3 dan HLG (Hybrid Log Gamma) yang bekerja dengan TV HDR yang kompatibel.



Pada 1080p, A7 III dapat merekam hingga 120fps dan Anda dapat memilih untuk menyimpan hasil gerak lambat di kamera (pada 25 atau 30p) atau tetap pada kecepatan itu dengan suara.

 

Anda akan menemukan hal-hal ekstra pada A7 III seperti pola Zebra, Gamma Display assist (untuk S-Log2 / S-Log2) dan rekaman proxy.

 

Kedua kamera ini memiliki input mic dan output headphone, merekam secara internal dengan 8-bit 4: 2: 0 dan dapat mengeluarkan sinyal 8-bit 4: 2: 2 via HDMI.



7. Masa pakai baterai

 

Perbaikan signifikan yang akan Anda alami pada A7 III adalah baterai baru (NP-FZ100). Ini sama digunakan untuk flagshares A7r III dan A9 dan merupakan salah satu yang terbaik yang dapat Anda temukan untuk kamera tanpa cermin.

 

Faktanya, Sony mengklaim bahwa kamera baru tersebut bisa merekam 710 tembakan (atau 610 dengan EVF) yang merupakan kamera Mirroless tertinggi menurut standar CIPA.

 

A7 II menggunakan NP-FW50 tua yang belum pernah terkenal dengan daya tahannya (kapasitas 2,2x lebih rendah dibandingkan dengan FZ100) dan memiliki rating 350





Anda dapat menemukan pegangan baterai resmi untuk kedua kamera (VG-C2EM untuk A7 II, VG-C3EM untuk A7 III).

 

Perhatikan bahwa Sony melanjutkan tradisinya tidak termasuk charger baterai dengan seri khusus ini, jadi Anda harus mengisi daya kamera via USB atau membeli charger opsional.



8. Sentuh layar dan jendela bidik pembesaran

 

Banyak pengguna menyukai pilihan layar sentuh di kamera mereka, jadi Anda mungkin akan senang mendengar bahwa A7 III sekarang memilikinya. Anda bisa menggunakannya untuk memindahkan titik fokus, bahkan saat menyusun EVF.

 

Kedua monitor memiliki ukuran yang sama namun resolusinya berbeda dan mengejutkan, kamera inilah yang telah diturunkan dari 1.288k dots menjadi 922k.

 

Jendela bidik elektronik adalah panel OLED yang sama dengan titik 2.3M. Namun Sony telah memperbarui desain optik untuk membuktikan pembesaran yang lebih tinggi dari 0,78x di atas perbesaran 0.71x yang digunakan untuk jendela bidik A7 II.



9. Desain dan fungsionalitas

 

Kedua kamera tersebut tahan debu dan tahan kelembaban dan memiliki chassis magnesium alloy. Kita dapat melihat bahwa A7 III memiliki mount yang lebih kuat yang dilekatkan pada enam sekrup dan bukan empat.



 

Coming Soon A7 III di sini


Model tanda III mewarisi semua desain kecil dan upgrade tombol yang terlihat pada A9 dan A7r III. Misalnya Anda akan menemukan tombol AF Joystick dan tambahan AF On di bagian belakang, dan tombol perekaman film telah dipindahkan di dekat EVF.

 

 





A7 III memiliki dua slot kartu SD, dengan yang pertama menawarkan kompatibilitas UHS-II, sedangkan A7 II hanya memiliki satu slot UHS-I.

 

Mengenai koneksi, A7 III memiliki port USB 3 yang lebih cepat (tipe C). Kemampuan nirkabel termasuk NFC dan Wifi, namun kamera baru juga mendapat Bluetooth untuk memberi geotag pada gambar Anda.

 

Akhirnya, kamera baru mewarisi sistem menu yang lebih terorganisir dengan baik yang menawarkan lebih banyak pilihan , termasuk halaman My Menu di mana Anda dapat menyimpan hingga 30 pengaturan dan 11 tombol kustom (A7 II memiliki 10) dengan 81 fungsi yang dapat ditugaskan. Anda juga dapat menilai gambar Anda dalam mode pemutaran, atau mengedit 3 karakter pertama dalam nama file.

 

Salah satu kelebihan kamera yang lebih tua adalah kompatibilitas dengan PlayMemories Camera Apps, yang berarti Anda dapat menurunkan banyak fitur tambahan seperti filter jeda waktu atau Sky ke kamera Anda. (Sayangnya beberapa di antaranya tidak gratis.) A7 III tidak mendukung aplikasi ini seperti A9 dan A7r III.
 

 

Kesimpulan

A7 III adalah segala sesuatu yang bisa kita harapkan dari penerus A7 II: ia mengambil banyak fitur dari flag A9 dan A7r III, termasuk desain dan antarmuka yang lebih baik, video 4K dan sistem autofocus terbaik yang ada di kamera tanpa cermin sampai saat ini.


Nah buat kamu yang mau tahu Review langsung di Jepang oleh Tim DOSS kamu bisa langsung lihat videonya di youtube DOSS yah.



Youtube : https://youtu.be/rkPYdNrTdZk


sumber : https://mirrorlesscomparison.com/preview/sony-a7ii-vs-a7iii/

 

Kunjungi web kita https://doss.co.id/  atau juga instagram kita disini https://www.instagram.com/doss.id/. Doss juga tersedia di blibli https://www.blibli.com/doss. tokopedia https://www.tokopedia.com/doss. bukalapak https://www.bukalapak.com/doss

Leave a Comment