News:9 Teknik Pengambilan Video Secara Cinematic

Oleh Admin - DOSS Camera & Gadget
Nov 22, 2021
Ingin Membuat Tampilan Video Anda Seperti Video Sinematic Dengan Anggaran yang Besar?

Ingin Membuat Tampilan Video Anda Seperti Video Sinematic Dengan Anggaran yang Besar?

Ada lebih banyak hal untuk mendapatkan gambar sinematik daripada sekadar membeli kamera yang tepat. Dari pra-produksi hingga pasca, setiap aspek proses pembuatan film bekerja sama untuk menciptakan video yang indah. Mari kita lihat beberapa cara untuk membuat rekaman sinematik yang indah seperti cinematografi kelas dunia.

1. Papan cerita

Storyboarding adalah salah satu aspek yang paling diabaikan namun penting dari pembuatan film. Meskipun Anda mungkin tidak dapat membuat storyboard untuk setiap proyek (seperti, katakanlah film dokumenter), Anda harus selalu membuat storyboard untuk film naratif. Storyboarding memungkinkan Anda untuk mendapatkan ide dari kepala Anda ke atas kertas sehingga Anda dapat membaginya dengan kru lainnya.

Bahkan jika Anda berpikir Anda memiliki visi yang sangat jelas untuk film Anda di kepala Anda, Anda pasti akan mengalami titik di set di mana visi kreatif asli Anda menjadi sedikit kabur di bawah tekanan. Luangkan waktu untuk membuat storyboard setiap pengambilan gambar sebelum Anda tiba di lokasi syuting. Anda tidak harus menjadi artis terbaik di dunia. Catat saja catatan komposisi sebaik mungkin. Anda dapat mengunduh template storyboard gratis di sini di PremiumBeat.

_________________________________________

2. Bidik Dengan Settingan 24fps

Hampir semua film modern direkam dalam 24 fps, namun standar untuk sebagian besar kamera video modern adalah 30fps. Jadi, jika Anda ingin membuat rekaman Anda terlihat lebih sinematik, Anda harus merekam dalam 24fps. Sebagian besar kamera modern memungkinkan Anda untuk setidaknya mengubah antara 30fps dan 24fps. Jika Anda ingin merekam cuplikan gerakan lambat, Anda dapat merekam pada kecepatan bingkai yang lebih tinggi seperti 60fps atau 120fps dan memperlambatnya hingga 24fps saat Anda mengedit.


3. Kedalaman Depth Of Field

Ada sangat sedikit hal yang terasa sinematik seperti kedalaman bidang yang dangkal. Jika Anda belum terbiasa dengan istilah tersebut, kedalaman bidang mengacu pada bagian bingkai yang menjadi fokus. Kamera seperti iPhone memiliki depth of field yang sangat lebar, artinya sangat sulit untuk mendapatkan latar belakang yang tidak fokus. Kamera bergaya DSLR bisa mendapatkan latar belakang yang tidak fokus dengan sangat mudah.

Jika Anda bertekad untuk mendapatkan rekaman sinematik sebanyak mungkin dengan anggaran terbatas, Anda pasti harus mempertimbangkan untuk menggunakan DSLR atau kamera bergaya fotografi mirrorless daripada camcorder.

_________________________________________

4. Jangan Zoom

Zooming sangat bagus untuk merekam pertandingan sepak bola sekolah menengah, tidak terlalu bagus untuk merekam film. Ada sangat sedikit kasus zooming di bioskop modern. Tidak percaya padaku? Tonton film favorit Anda dan cari berapa kali mereka memperbesar.

Kecuali Anda menonton film Edgar Wright, kecil kemungkinan Anda akan menemukan bidikan zoom. Sebaliknya pembuat film biasanya menggunakan teknik yang disebut dolly di mana mereka secara fisik akan menggerakkan seluruh kamera ke arah subjek. Hasilnya adalah gerakan yang jauh lebih alami yang enak dipandang.


5. Rentang Dinamis Tinggi

Rentang dinamis mengacu pada kemampuan kamera Anda untuk merekam area terang dan gelap secara bersamaan. Untuk mengilustrasikannya, pikirkan tentang cuplikan berita lokal yang mengerikan. Di sebagian besar rekaman mereka, Anda mungkin akan melihat seorang reporter berdiri di bawah sinar matahari langsung dengan langit yang benar-benar putih. Ini sangat mengganggu dan akan terlihat mengerikan bagi penonton di teater. Sekarang kontras dengan cuplikan dari trailer The Revenant di mana Anda dapat melihat detail di awan dan di tanah secara bersamaan.

Kembali pada hari (5 tahun yang lalu), kamera dengan rentang dinamis tinggi sangat mahal. Namun dengan kemajuan teknologi terkini, terutama dari Blackmagic Design, kini Anda bisa mendapatkan gambar seimbang yang indah dengan harga terjangkau.

_________________________________________

6. Bidik Dalam Format RAW

Anda mungkin pernah mendengar istilah yang disebut codec. Pada dasarnya, codec adalah cara kamera Anda mengemas video Anda sebelum memberikannya ke komputer. Beberapa codec memampatkan file video Anda untuk membuatnya lebih kecil, sementara yang lain memungkinkan lebih banyak informasi dan selanjutnya berukuran lebih besar. Namun, jika Anda ingin mendapatkan gambar terbaik, Anda tidak ingin menggunakan codec sama sekali. Sebaliknya, Anda harus memotret dalam format yang disebut RAW.

File RAW pada dasarnya adalah informasi piksel mentah langsung dari kamera ke kartu. Alih-alih kamera mengompresi gambar video, itu akan merekam semua data ke kartu. Ini akan menghasilkan beberapa ukuran file yang cukup besar, tetapi Anda akan memiliki kontrol lebih besar atas warna video Anda ketika Anda melompat ke perangkat lunak pengeditan Anda.


7. Pencahayaan Dramatis

Pencahayaan tidak seseram kedengarannya. Meskipun Anda dapat menghabiskan seluruh karir Anda untuk mencoba memahami nuansa halus yang ditegaskan dengan pencahayaan sinematik, tidak perlu seorang ahli untuk menciptakan pencahayaan yang layak. Yang Anda butuhkan hanyalah reflektor 5-in-1 dan lampu LED murah. Lebih sedikit lebih banyak dalam hal pencahayaan gambar sinematik.

Hanya dengan beberapa lampu, Anda dapat membuat gambar sinematik yang indah. Untuk informasi lebih lanjut tentang hal ini, saya sangat menyarankan untuk memeriksa pos pencahayaan rendah kami di sini di PremiumBeat.

_________________________________________

8. Lensa Utama

Jika Anda ingin membuat footage Anda (dan foto, dalam hal ini) terlihat 4x lebih baik, keluarlah dan beli lensa prime. Tentu, lensa prima tidak cukup memberi Anda fleksibilitas untuk memotret pada lensa zoom, tetapi Anda mungkin tidak akan menggunakan fitur zoom itu (ingat #4). Lensa prime cenderung lebih tajam, lebih baik dalam cahaya rendah, dan mampu menghasilkan depth of field yang lebih dangkal.

Lensa prime bisa sangat mahal (seperti dalam kisaran $ 100K) tetapi mereka juga bisa sangat murah. Dengan harga $100, Canon 50mm f/1.8 adalah tempat yang bagus untuk memulai. Jika itu masih terlalu banyak, Anda selalu dapat mengonversi lensa prime lama menggunakan adaptor

.


9. Kelas Warna

Mungkin mudah untuk hanya ingin mengekspor proyek Anda setelah Anda selesai mengedit, tetapi jika Anda ingin rekaman Anda terlihat sangat sinematik, Anda harus mewarnai dengan benar dan menilai semua rekaman Anda sebelum menekan tombol ekspor itu. Ada orang-orang yang menghabiskan seluruh karir mereka dengan rekaman penilaian warna, jadi jangan berpikir proses ini mudah. Untungnya, ada banyak sumber daya yang sangat mudah di luar sana untuk membuat nilai warna sinematik dengan sangat cepat.

Yang paling menonjol adalah Magic Bullet dari Red Giant. Dengan menggunakan preset gradasi warna seret dan lepas, Anda dapat dengan cepat memberikan tampilan bergaya pada rekaman Anda. Jika anggaran Anda tipis, ada juga banyak preset grading warna gratis yang bagus di luar sana.

sumber : premiumbeat.com

 

KOMENTAR
1000 Karakter tersisa
Komentar

Berita Terkait


Rekomendasi Berita


Tips Untuk Kamu