6 Pola Pencahayaan Potret Yang Harus Diketahui Fotografer Pemula

Jika Anda ingin menangkap Gambar Potret yang bagus, maka Anda harus menguasai pencahayaan. yuk simak 6 Pola Pencahayaan Potret Yang wajib Diketahui Fotografer Pemula berikut ini.

Jika Anda ingin menangkap potret yang bagus, maka Anda harus menguasai pencahayaan. Untungnya, ini cukup mudah, berkat pola pencahayaan – yaitu, pengaturan pencahayaan potret sederhana yang dapat Anda gunakan secara konsisten untuk gambar yang tampak bagus.

Faktanya, pola pencahayaan potret sangat bagus untuk pemula dan penembak tingkat lanjut; sebagai fotografer potret berpengalaman, saya menggunakan pola ini sepanjang waktu dalam pekerjaan saya sendiri.

Di bawah ini, saya membagikan enam teknik pencahayaan fotografi yang berguna yang harus diketahui oleh setiap seniman potret. Saya juga menyertakan diagram pencahayaan, sehingga Anda tahu persis bagaimana meniru pola di studio Anda sendiri.

Apakah Anda siap untuk mengambil bidikan potret Anda ke tingkat berikutnya? Mari kita mulai.

 

1. Pencahayaan terpisah

 

Pencahayaan split terlihat seperti kedengarannya; itu membagi wajah menjadi dua bagian yang sama, seperti ini: wanita dengan pencahayaan split, Karena efek setengah bayangan ini cukup dramatis, terutama saat cahayanya redup, efek ini sering digunakan untuk membuat bidikan murung dari musisi dan artis.

Untuk mencapai pencahayaan terpisah, cukup letakkan sumber cahaya 90 derajat ke kiri atau kanan subjek (Anda bahkan dapat memindahkannya sedikit ke belakang kepala mereka). Dalam pencahayaan split yang sebenarnya, satu-satunya bagian dari wajah "berbayang" yang harus dinyalakan adalah mata (seperti yang ditunjukkan pada foto di atas). Berikut adalah diagram pencahayaan split sederhana, meskipun perhatikan bahwa Anda selalu dapat merapikan gambar split-lit dengan lampu pengisi, lampu pelek, dan lampu latar:

 

diagram pencahayaan terpisah

Selain itu, pastikan setidaknya salah satu mata subjek Anda memiliki catchlight (titik terang dari cahaya yang dipantulkan dari sumber cahaya). Jika tidak, mata akan tampak tidak bernyawa, dan seluruh bidikan kemungkinan akan hancur.

 

2. Pencahayaan lingkaran

Pencahayaan loop memposisikan bayangan kecil dari hidung subjek di pipi mereka. Lihat foto di bawah ini; lihat bagaimana bayangan hidung jatuh sedikit ke kanan lubang hidung? wanita dengan potret pencahayaan lingkaran

Loop lighting mungkin adalah pola pencahayaan paling umum yang akan Anda temui dalam fotografi potret. Mengapa? Mudah dibuat, plus itu menyanjung kebanyakan orang! Itulah mengapa beberapa fotografer menganggapnya sebagai pencahayaan terbaik mutlak untuk potret (terutama jika Anda seorang pemula).

Perhatikan bahwa, dalam pencahayaan lingkaran, bayangan hidung dan bayangan di pipi tidak bersentuhan. Itu pola pencahayaan yang berbeda, seperti yang saya bahas di bagian selanjutnya. Sebaliknya, jaga agar bayangan tetap kecil dan mengarah sedikit ke bawah (meskipun jangan menempatkan sumber cahaya terlalu tinggi; jika tidak, Anda akan membuat bayangan aneh dan kehilangan lampu tangkap yang penting). Berikut contoh lain, dengan bayangan lembut jatuh di sebelah kanan pemirsa:

 

pasangan bersama dengan pencahayaan lingkaran

Untuk membuat pencahayaan lingkaran, tempatkan sumber cahaya sedikit di atas ketinggian mata dan sekitar 30-45 derajat dari kamera. Sudut yang tepat tergantung pada wajah orang tersebut, jadi jangan ragu untuk menyalakan lampu model Anda (jika lampu Anda memilikinya) atau ambil beberapa bidikan dengan strobo diposisikan di tempat yang berbeda. Seiring waktu, Anda akan menjadi lebih baik dalam membaca wajah orang, dan Anda akan dapat mengidentifikasi posisi loop-light yang sempurna sejak awal.

Diagram di bawah ini memodelkan kondisi pencahayaan untuk gambar pasangan yang telah saya bagikan di atas:

 

diagram pencahayaan lingkaran

Perhatikan bahwa latar belakang hitam mewakili deretan pepohonan di belakang subjek. Matahari terbit di atas pepohonan, dan saya telah menempatkan reflektor putih di kiri kamera untuk memantulkan cahaya kembali ke wajah subjek. Dalam pengaturan studio standar, Anda akan menempatkan strobo alih-alih reflektor, meskipun dalam situasi ini – dengan cahaya alami dari matahari – reflektor berfungsi dengan baik!

Dan ingat: Cahaya Anda harus sedikit di atas ketinggian mata subjek. Pemula sering mengacaukan yang satu ini dengan meletakkan lampu rendah dan miring ke atas. Itu menerangi bagian bawah hidung subjek Anda, dan hasilnya tidak begitu bagus.

 

3. Pencahayaan Rembrandt

Pencahayaan Rembrandt mendapatkan namanya dari seniman abad ke-17 Rembrandt, yang menggunakannya dalam lukisan potretnya. Ini diidentifikasi oleh segitiga cahaya yang jelas di pipi subjek, seperti ini:

Perhatikan bahwa bayangan hidung dan pipi bertemu, yang menciptakan segitiga kecil itu; ini berbeda dari pencahayaan lingkaran, di mana bayangan tidak boleh bersentuhan. Perhatikan juga bahwa pencahayaan Rembrandt lebih dramatis daripada pencahayaan lingkaran, jadi gunakan itu untuk sesi potret yang lebih moody dan bukan untuk pemotretan keluarga standar.

Untuk membuat pencahayaan Rembrandt, matikan lampu ke sisi subjek, dan minta subjek Anda untuk sedikit menjauh dari cahaya. Cahaya harus berada di atas kepala mereka sehingga bayangan hidung jatuh ke bawah ke arah pipi. Berikut adalah diagram pencahayaan Rembrandt, dengan jendela alih-alih strobo (meskipun Anda tentu saja dapat menggunakan semua jenis sumber cahaya):

Tidak semua wajah orang ideal untuk menciptakan pencahayaan Rembrandt. Jika mereka memiliki tulang pipi yang tinggi atau menonjol, itu mungkin akan berhasil – tetapi jika mereka memiliki hidung yang kecil atau batang hidung yang rata, mungkin sulit untuk mencapainya.

Ingatlah bahwa Anda tidak selalu perlu membuat pola ini dengan tepat; selama subjek Anda tersanjung dan Anda mendapatkan suasana hati yang Anda inginkan, maka cahayanya bekerja.

 

4. Pencahayaan kupu-kupu

Pencahayaan kupu-kupu dinamai untuk bayangan berbentuk kupu-kupu yang dibuat di bawah hidung, seperti ini:

Potret pencahayaan kupu-kupu

 

Hasilnya adalah foto yang sangat glamor, dengan bayangan di bawah pipi dan dagu, sehingga Anda akan sering menemukannya di majalah mode dan foto bintang film. Hal ini juga menyanjung untuk subjek yang lebih tua karena tidak menekankan kerutan, serta subjek berwajah ramping (sedangkan subjek dengan wajah bulat dan lebar terlihat lebih baik dengan pencahayaan loop atau pencahayaan split).

 

Pencahayaan kupu-kupu sangat mudah dibuat. Tempatkan saja sumber cahaya tepat di belakang kamera dan sedikit di atas mata atau kepala subjek:

 

diagram pencahayaan kupu-kupu

Jika bayangan di bawah hidung terlalu kuat, Anda dapat menempatkan reflektor langsung di bawah dagu (subjek Anda dapat menahannya, jika perlu).

Pola ini sulit dibuat hanya dengan menggunakan lampu jendela atau reflektor. Anda akan sering membutuhkan sumber cahaya yang keras – seperti matahari atau lampu kilat – untuk menghasilkan bayangan yang lebih jelas di bawah hidung.

 

5. Pencahayaan luas

Secara teknis, pencahayaan luas bukanlah pola pencahayaan potret; ini adalah gaya pencahayaan potret, yang dapat Anda gunakan dengan pencahayaan lingkaran,

pencahayaan Rembrandt, atau pencahayaan terpisah. Namun, ini adalah pengaturan pencahayaan yang berguna yang sering dikelompokkan dengan pola yang dibahas di atas, dan saya sangat menyarankan Anda untuk menguasainya.

Anda mendapatkan pencahayaan yang luas saat wajah subjek sedikit dipalingkan dari kamera, dan sisi wajah yang menghadap ke kamera diterangi oleh cahaya, seperti ini: pencahayaan luas

Jenis pencahayaan ini membuat wajah seseorang terlihat lebih lebar atau lebih lebar (maka moniker pencahayaan luas) dan bekerja dengan baik saat memotret subjek dengan wajah yang sangat ramping. Tetapi kebanyakan orang ingin terlihat lebih ramping, tidak lebih lebar, sehingga jenis pencahayaan ini tidak akan cocok untuk seseorang yang lebih berat atau berwajah bulat.

Untuk membuat pencahayaan luas, jauhkan wajah dari sumber cahaya, seperti yang ditunjukkan pada diagram di bawah ini. Perhatikan bagaimana sisi wajah yang lebih dekat ke kamera menerima cahaya, sedangkan sisi wajah yang jauh tetap dalam bayangan.

 

6. Pencahayaan pendek

Pencahayaan pendek adalah kebalikan dari pencahayaan luas; sisi wajah yang menghadap ke kamera diselimuti bayangan, sedangkan sisi wajah yang dipalingkan dari kamera dicerahkan.

wanita dengan pencahayaan pendek

 

Ini adalah pola pencahayaan yang berguna untuk potret yang lebih gelap, lebih murung, dan bahkan rendah. Perhatikan bahwa pencahayaan pendek membuat lebih banyak wajah dalam bayangan, lebih memahat, menambahkan kualitas 3D, dan sangat melangsingkan dan menyanjung bagi kebanyakan orang.

Untuk membuat pencahayaan pendek, minta subjek Anda untuk sedikit berbelok ke arah sumber cahaya, sehingga bayangan jatuh di sisi wajah yang lebih dekat ke kamera:

 

diagram pencahayaan pendek

 

Pengaturan pencahayaan potret: menyatukan semuanya

Setelah Anda dapat dengan cepat membuat setiap pola pencahayaan yang berbeda, Anda dapat mulai mempelajari kapan harus menerapkannya dalam sesi potret Anda. Anda akhirnya dapat menentukan pencahayaan potret terbaik hanya dengan mempelajari wajah subjek Anda. Dan Anda akan belajar, seiring waktu, bagaimana pola pencahayaan yang berbeda mengubah suasana bidikan terakhir.

Secara teknis, Anda dapat membuat pengaturan ini dengan semua jenis cahaya: cahaya jendela, cahaya alami, lampu kilat, lampu kontinu, atau strobo. Namun perhatikan bahwa akan lebih mudah untuk mengubah pola pencahayaan jika Anda dapat memindahkan sumber cahaya, jadi sebaiknya mulai dengan lampu studio portabel.

(Meskipun jika Anda tidak dapat memindahkan sumber cahaya, Anda selalu dapat meminta subjek Anda untuk berputar sehubungan dengan cahaya.)

 

Pola pencahayaan fotografi potret: Kesimpulan

Sekarang setelah Anda menyelesaikan artikel ini, Anda telah diperlengkapi dengan baik untuk membuat potret yang indah. Cukup latih tip pencahayaan yang telah saya bagikan, pelajari dengan cepat membentuk setiap pengaturan pencahayaan, dan Anda akan siap melakukannya!

 

Sumber : digital photography school

Oleh Admin - DOSS Camera & Gadget
January 19, 2022
KOMENTAR
1000 Karakter tersisa
0 Komentar
Belum ada komentar